jump to navigation

Imam Khomeini Ketika Natal Di Paris Senin, 7 Januari, 2008

Posted by Quito Riantori in Artikel.
trackback

khomeini2.jpg

Pada masa pengasingan Imam Khomeini di Paris, ketika hari raya Natal tiba, beliau menyampaikan pesan bagi umat Kristiani dunia yang disiarkan lewat penyiar berita. Bersama pesan ini, Imam Khomeini memberitahu kami (Hujjatul Islam Ali Akbar Muhtashami) agar membagi-bagikan hadiah kepada warga Neauphel-le Chateau yang beragama Kristen atau Katolik. *]

Bingkisan itu biasanya berupa gaz (gula-gula), âjêl (kacang atau buah kering), dan shirêni (manisan) yang dibawa dari Iran oleh para ikhwan. Kami mengangkut semua bingkisan itu pada setiap paket yang juga kami sertakan dengan setangkai bunga.

Pada berbagai tempat yang kami kunjungi, kami menangkap kesan banyak warga Barat yang tidak akrab dengan keramahan dan bentuk cinta semacam ini. Bahkan antara ayah dan anak. Mereka merasa aneh karena pada malam kelahiran Rasul Kristiani, seorang pemuka Iran (Imam Khomeini) yang notabene non-Kristen begitu dekat da menunjukkan cinta kasih kepada mereka. Bahkan ada seorang wanita Perancis yang sedemikian terharu saat menerima hadiah dari Imam sampai-sampai airmata mengalir di pipinya.

(Kesaksian Hujjatul Islam Ali Akbar Muhtashami)

Catatan Kaki :

*] Neauphel-le Chateau adalah sebuah desa kecil dipinggiran kota Paris, tempat tinggal Imam Khomeini selama beliau berada dalam pengasingan.

Sumber : Potret Sehari-hari Imam Khomeini, hlm 43-44, Penerbit Pustaka IIMaN, Jakarta, Juli 2006

About these ads

Komentar»

1. indigo - Senin, 7 Januari, 2008

Assalamualaikum,
Apakah beliau (imam Khomeini) juga mengucapkan selamat hari natal pada mereka ? Tahun ini saya praktis tidak mengucapkan selamat natal pada teman – teman kristiani…katanya umat islam tidak perlu mengucapkan ucapan semacam ini. Bagaimana pak Qitori ?
Terima kasih.
Wassalam.
Indigo.

2. Quito Riantori - Senin, 7 Januari, 2008

Sepengetahuan saya, mengucapkan selamat natal kepada teman2 Kristiani kita tidak mempengaruhi iman kita. Apakah jika kita mengatakan selamat atas kelahiran Yesus putra Maryam as lantas kita menjadi murtad? Wah, dangkal sekali pemahaman iman seperti itu. Sangat dangkal dan absurd!

3. indigo - Senin, 7 Januari, 2008

Salam,
Saya baca disini pak Qitori.

Happy Syirik!
(Selamat Menyekutukan Allah)???

http://an-nawawi. blogspot. com

Baru-baru ini, saya menonton suatu rancangan di TV3 pada pagi hari Selasa lepas (25-12-2007) . Kelihatan mereka begitu ghairah, meriah dan gembira sekali bersama-sama memeriahkan/ meraikan hari/perayaan krismas… Saling bertukar-tukar ucapan (wish/greeting) sesama mereka… Yang mengejutkan saya adalah, mereka (host/krew rancangan) tersebut adalah beragama Islam.

Sungguh sedih dan terkejut kerana masyarakat Islam kita hari ini masih ramai yang tidak/belum memahami atau mungkin gagal memahami hakikat tauhid dan aqidah yang sewajarnya difahami oleh semua muslim/muslimat. Sebahagian mereka (umat Islam hari ini) kelihatan seakan-akan amat bermudah-mudah dalam persoalan aqidah malah sanggup bersama-sama merayakan hari (perayaan) Krismas dengan riang gembiranya tanpa ada rasa bersalah sedikit pun…

Sebelum itu, tahukah kita apa yang dimaksudkan dengan Krismas atau sempena apa 25 Disember setiap tahun di-raikan oleh orang-orang Kristian? Jadi, apakata kita lihat dulu secara ringkas.

Berikut saya bawakan beberapa penjelasan mengenai-nya:

Maksud Christmas disisi penganut agama Kristian:

Christmas is an annual holiday that celebrates the birth of Jesus. It refers both to the day celebrating the birth, as well as to the season which that day inaugurates, which concludes with the Feast of the Epiphany. The date of the celebration is traditional, and is not considered to be his actual date of birth. Christmas festivities often combine the commemoration of Jesus’ birth with various cultural customs, many of which have been influenced by earlier winter festivals. Although a Christian holiday, it is also observed as a cultural holiday by many non-Christians. (Rujuk Wikipedia: http://en.wikipedia .org/wiki/ Christmas)

Siapa Jesus di-sisi penganut agama Kristian:

1 – Jesus sebagai jelmaan tuhan-

Christians predominantly believe that Jesus is God incarnate, who came to provide salvation and reconciliation with God. Nontrinitarian Christians profess various other interpretations regarding his divinity. Other Christian beliefs include Jesus’ Virgin Birth, performance of miracles, fulfillment of biblical prophecy, ascension into Heaven, and future Second Coming. (Rujuk Wikipedia: http://en.wikipedia .org/wiki/ Jesus)

2 – Jesus sebagai anak tuhan-

Dari sudut yang lain juga, sebahagian besar penganut Kristian meng-imani (mengakui) bahawa Jesus adalah anak tuhan. (Sebagaimana dalam bible: He and the Father are one (Bible John 10:30) – http://en.wikipedia .org/wiki/ Jesus & http://en.wikipedia .org/wiki/ God_the_Son)

Jesus di-sisi Agama Islam:

In Islam, Jesus (Arabic: عيسى, commonly transliterated as Isa) is considered one of God’s most beloved and important prophets, a bringer of divine scripture, a worker of miracles, and the Messiah. However, Muslims do not share the Christian belief in the crucifixion or divinity of Jesus. Muslims believe that Jesus’ crucifixion was a divine illusion and that he ascended bodily to heaven. Most Muslims also believe that he will return to the earth in the company of the Mahdi once the earth has become full of sin and injustice at the time of the arrival of Islam’s Antichrist-like Dajjal. (Rujuk: http://en.wikipedia .org/wiki/ Jesus)

Pernyataan al-Qur’an:

Dan mereka berkata: “Tuhan Yang Maha Pemurah mengambil (mempunyai) anak.” Sesungguhnya kamu telah mendatangkan sesuatu perkara yang sangat mungkar, (Surah Mariam, 19: 88-89)

Dia tiada beranak dan tidak pula diperanakkan. (al-Ikhlas, 112: 3)

“Dan (ingatlah) ketika Allah berfirman: “Hai Isa putera Maryam, adakah kamu mengatakan kepada manusia: “Jadikanlah aku dan ibuku dua orang tuhan selain Allah?.” Isa menjawab: “Maha Suci Engkau, tidaklah patut bagiku mengatakan apa yang bukan hakku (mengatakannya). Jika aku pernah mengatakan maka tentulah Engkau mengetahui apa yang ada pada diriku dan aku tidak mengetahui apa yang ada pada diri Engkau.” (al-Ma’idah, 5: 116)

Maka dengan ini… sebagai perumpamaannya-

Terbayangkah di fikiran kita, apakah wajar dan patut seseorang yang waras fikiran serta nalurinya untuk mengucapkan tahniah dan ucap selamat (wish/greet) kepada penjenayah pembunuh, pencuri (yang mencuri atau mahu melakukan kecurian), perogol dan seumpamanya. Lebih-lebih lagi, yang menjadi mangsa kejahatan itu adalah diri kita sendiri! Jika kita mengatakan tidak, maka soal Mengucapkan tahniah (wish/greeting) kepada perayaan kaum kuffar (yang mengandungi penyekutuan ke atas Allah) lebih utama lagi untuk ditidakkan dan dijauhkan, kerana jelas ianya membawa maksud redha dan setuju terhadap kepercayaan- kepercayan yang ada dalam sesuatu perayaan tersebut. Masuk akalkah, seseorang muslim yang mentauhidkan Allah (muslim yang murni aqidahnya) mengucapkah tahniah atas dasar sempena kekafiran (dan kesyirikan) seorang Budha, Hindu atau Kristian yang sedang menyembah tuhan mereka atau yang sedang merayakan perayaan mereka yang penuh kesyirikan menurut neraca Islam? Ini berbeza dengan soal muamalah biasa. Soal muamalah seperti berjual beli atau seumpamanya, maka itu tiada masalah. Tetapi, ini adalah menyangkut paut persoalan kepercayaan/ iktiqad/keimanan /aqidah.

Dan aku tidak beribadat sebagaimana kamu beribadat. Dan kamu tidak beribadat sebagaimana yang aku beribadat. Dan bagi kamu agama kamu, dan bagi kami agama kami. (al-Kafirun 109: 2-6)

Persoalan ini dapatlah disamakan/diandaika n sebagaimana berikut yang mana kita mengucapkan selamat kepada si perogol, pencuri, dan pembunuh dengan ucapan:

“Semoga kamu selamat membunuh, mencuri, atau merogol.”

Atau

“Tahniah kerana anda telah merogol anak saya.”

Atau

“Selamat berbahagia dengan pekerjaan anda sekarang.”

Atau juga,

“Tahniah kerana anda telah selamat melaksanakan pekerjaan anda (mencuri, merogol, atau membunuh)”

Secara logiknya, mana mungkin kita akan mengucapkan ke atas mereka yang sedang melakukan kemungkaran atau maksiat dengan ucapan tahniah atau selamat? Mana mungkin kita akan rasa gembira bila melihat manusia itu melakukan kemungkaran. Jadinya, dalam persoalan syirik apatah lagi, kerana persoalan syirik adalah suatu persoalan yang lebih besar lagi kemungkarannya berbanding maksiat seperti perbuatan rogol, zina, mencuri, dan membunuh. Kerana ianya berhubung kait dengan aqidah (ke-Islaman) .

“Janganlah kamu mempersekutukan Allah, sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kezaliman yang besar.” (Luqman, 31: 13)

Kepada maysrakat Muslim seluruhnya, marilah sama-sama kita mencari tahu dengan ilmu yang benar, semoga segala apa yang kita lakukan adalah sentiasa jelas dan selamat di sisi syariat.

“Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya.” (al-Isra’, 17: 36)

Apa yang saya utarakan ini, bukan difokus sekitar isu perayaan krismas sahaja, malahan telitilah sama kepada persoalan-persoalan perayaan yang lain seperti Deepavali, deeparaya, tahun baru cina, thaipusam, dan seumpamanya, malahan persoalan lain yang seumpamannya.

Sebaliknya, ajaklah mereka kepada yang “terbaik” menurut takrifan Islam… Dekatilah mereka dengan sebaiknya yang menurut Islam, bukan menurut akal.

“Apabila kamu diberi penghormatan/ ucapan dengan sesuatu penghormatan/ ucapan, maka balaslah penghormatan/ ucapan itu dengan yang lebih baik dari padanya, atau balaslah penghormatan/ ucapan itu. Sesungguhnya Allah memperhitungkan segala sesuatu.” (Surah an-Nisa’ 4: 86)

Yang sebaiknya adalah membalas ucapan mereka dengan ucapan yang baik disisi syariat, sebagai contoh:

“Semoga Allah menunjukkan jalan yang benar.” Atau “Semoga awak mendapat hidayah.” Atau cukuplah dengan ucapan, “terima kasih kerana memberi hadiah”.

Dan harus difahami bahawa, ucapan/penghormatan yang baik itu bukanlah suatu ucapan yang merestui/meraikan kesyirikan mereka. Tetapi, mestilah ucapan yang baik yang diambil kira menurut neraca Islam.

Untuk lebih lanjut, boleh lihat link ini (perbincangan lebih terperinci berkenaan “Hukum Merayakan Perayaan Orang-orang Kafir”) – http://bahaya- syirik.blogspot. com/2007/ 12/047-bolehkah- merayakan- perayaan- orang.html

Wallahu a’lam…

4. indigo - Senin, 7 Januari, 2008

Link lanjutannya :
“Hukum Merayakan Perayaan Orang-orang Kafir”) – http://bahaya- syirik.blogspot. com/2007/ 12/047-bolehkah- merayakan- perayaan- orang.html

5. Quito Riantori - Selasa, 8 Januari, 2008

Saya pernah baca apa yang mereka paparkan tentang natal, belum lagi pembahasan ttg apakah benar tgl 25 desember itu hari kelahriran Yesus, dsb..dsb. Menurut saya, hujjah-hujjah atau argumentasi mereka jelas-jelas mentah, Mas.
1. Apakah iman itu hanya sebatas ucapan?
2. Benarkah orang yang mengucapkan Yesus itu Tuhan, lalu secara otomatis dia menjadi kafir atau murtad?
3. Benarkah seseorang bisa dianggap kafir padahal belum datang kepada mereka orang yang berdakwah secara elegant, arif, dan memang memiliki ilmu yang mumpuni. Atau contoh gampangnya, apakah jika seorang Muslim yang pengetahuannya sangat kurang lalu berdakwah kepada seorang Nasrani yang cerdas dan pandai, kemudian sang Nasrani tadi menolak sang Muslim lantas kita bisa katakan dia telah menolak ajakan Islam? Bisakah begitu?
4. Apakah Nabi Muhammad saw salah ketika menyuruh sahabat Ja’far bin Abu Thalib ke Habasyah (Ethiopia) untuk minta perlindungan (berhijrah) kepada Raja Najasyi (Negus) yang notabene adalaha beragamna Nasrani pada saat Hijarah Pertamna kaum Muslim?
5. Bagaimana dengan tahun baru Masehi? Apakah semua kaum Muslim yang merayakan tahun baru Masehi juga murtad, toh jelas-jeals ini bukan tahun baru Islam?
6. Apakah bekerja dengan bos yang Nasrani juga kita menjadi murtad, karena secara tidak langsung kita taat kepada orang Nasrani?
7. Bagaiamana dengan ayat : “Barangsiapa yang tidak memutuskan menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang-orang yang kafir.” (QS Al-Maidah [5] ayat 44) Apakah para Jaksa, Hakim, para Pengacara Muslim yang menggunakan hukum-hukum yang non Islam di Indonesia menjadi kafir karena mereka berhukum dengan hukum buatan manusia?
8. Wah, masih banyak hal-hal seperti ini, yang justru dipahami secara dangkal dan absurd. Ayat-ayat Quran dan hadis tidak bisa dipahami secara telanjang tanpa dibantu pengetahuan-pengatahuan lainnya. Hal-hal seperti inilah yang menyebabkan sebagian kecil umat Islam kerap terjebak dengan ekstrimisme dan radikalisme. Terima kasih dan salam.

6. indigo - Selasa, 8 Januari, 2008

Saya tidak mengatakan bila umat islam yg mengucapkan natal menjadi murtad. Murtad itu kata – kata anda sendiri.
Sekarang apa pun keyakinan yang anda yakini, silahkan teruskan. Mazhab yang di akui dalam islam ada 4, selama masih menganut salah satu dari yg keempat itu, insha Allah kita masih termasuk yg mengikuti sunah rasul.
Saya pun awalnya hanya ingin tau, bukan bermaksud menghakimi siapapun, apalagi merasa paling benar sendiri. Ya, jangan PERNAH MERASA PALING BENAR SENDIRI.
Wassalam.

7. a. kariana - Selasa, 8 Januari, 2008

membaca kedua komentar2 terakhir diatas (sdr indigo dan sdr quito) memberikan gambaran bagi saya bahwa keduanya adalah orang2 yang mau menggunakan akalnya, dan mau bersusah payah dalam memberikan pengertian yang benar pada sesama manusia. Allah melihat usaha seseorang, lebih dari hasilnya. kalau boleh saya tambahkan, salah satu faktor pesatnya pertumbuhan pemeluk agama Islam adalah karena kelemahlembutan, fleksibel dalam bergaul, dan menghormati keyakinan orang lain, sejauh sampai batas2 yang diper”boleh”kan dan tidak bersifat destruktif bagi kemanusiaan. Ini pula yang menjadi alasan bagi Rasulullah Saaw pada peristiwa “futuh Mekah” yaitu Beliau saaw hanya menghancurkan patung2 berhala, namun patung2 yang yang menjadi simbol2 bagi agama nasrani dan yahudi dibiarkan apa adanya. saya adalah pengagum imam khomeini, dan saya mengerti keyakinan beliau yang disampaikan pada salah satu muridnya yaitu mengenai surat An Naml ayat 14, bahwa yang disebut kafir oleh Allah ialah orang2 yang telah mengetahui kebenaran tapi mengingkarinya. Ini tentu berbeda dengan orang2 yang belum mengetahui kebenaran itu sendiri. pertanyaannya adalah bagaimana cara kita mempromosikan keagungan Islam pada orang2 yang belum memahaminya? tentunya ialah dengan keteladanan, kelemahlembutan diikuti ketegasan, seperti juga sifat Allah, RahmanNya mendahului sifat lainNya, yaitu agar manusia mengikuti jalan yang benar bukan karena keterpaksaan atau ketakutan. ini berarti bagi saya semua komentar yang ada adalah benar, asalkan bukan didasari kesombongan dan ego sehingga menutupi diri dari kebenaran itu sendiri. bagi saya inti dari pendapat sdr indigo benar bila diberlakukan bagi orang kafir, sedangkan bagi umat kristiani umumnya (yang belum mengenali kebenaran), saya labih setuju dengan pendapat Imam khomeini dan sdr quito. Salam untuk anda berdua dan semua pengunjung blog ini.

8. Quito Riantori - Rabu, 9 Januari, 2008

Saya minta maaf kepada Mas Indigo, karena memang pertanyaan2 saya diatas bukan ditujukan ke Mas Indigo, tetapi ke penulis2 artikel yang ma Indigo lampirkan di dalam komentar Mas Indigo. Saya malah sangat berterima kasih karena adanya komentar Mas Indigo, sehingga ada penjelasan lainnya yang mungkin bisa lebih memperjelas pokok permasalahan yang ada dalam artikel di atas, seperti munculnya komentar dari A. Kariana yang justru menambah wawasan saya tentang konsep kafir yang diutarakan Imam Khomeini. Anyway, thanks a lot for all, n salam hangat dari saya selalu.

9. Quito Riantori - Rabu, 9 Januari, 2008

Mungkin sekadar sedikit tambahan : sebagaimana yang saya ketahui bahwa defini iman menurut syara’ adalah : “Al-îmân ‘aqdun bil qalbi, wa iqrâr bil lisâni wa ‘amalun bil arkân.” yang artinya iman itu keyakinan di dalam hati, ikrar di lisan dan amal perbuatan dengan anggota tubuh, maka orang yang sekadar mengucapkan saja tidak bisa dikatakan beriman. Ini bisa dikuatkan dengan ayat QS al-Hujurat [49] ayat 14-15 :
“Orang-orang Arab Badui itu berkata: “Kami telah beriman”. Katakanlah: “Kamu belum beriman, tapi katakanlah ‘kami telah tunduk’, karena iman itu belum masuk ke dalam hatimu; dan jika kamu ta’at kepada Allah dan Rasul-Nya, Dia tidak akan mengurangi sedikitpun pahala amalanmu; sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”
Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu hanyalah orang-orang yang percaya kepada Allah dan Rasul-Nya, kemudian mereka tidak ragu-ragu dan mereka berjuang dengan harta dan jiwa mereka pada jalan Allah. Mereka itulah orang-orang yang benar.”
Ini makin menjelaskan kepada kita orang yang hanya mengatakan misalnya ekstrimnya : Yesus itu Tuhan, maka dia tidak bisa dikatakan murtad atau kafir.
Contoh lainnya adalah sebagaimana yang diucapkan oleh Ammar bin Yassir, salah seorang shahabat yang dijamin masuk surga, justru pernah mengucapkan secara lisan saja bahwa berhala2 musryikin Quraisy adalah tuhannya. Rasulullah saw bahkan mengatakan : “Tidak apa2 selama hatimu tetap berada dalam keadaan iman.” Lihat Asbab al-nuzul ayat QS 3: 28. Sekali lagi terima kasih dan salam.

10. indigo - Rabu, 9 Januari, 2008

Bukankah perbedaan itu adalah rahmat ? Yang penting hindari pertengkaran dan jangan pernah kita merasa paling benar. Sama – sama mohon maaf juga bila ada yang tidak berkenan.
Salam.

11. a. kariana - Rabu, 9 Januari, 2008

oh ya, sekedar berbagi dengan sdr indigo, bahwa madzhab yang diakui oleh islam ada lebih dari 4, jauh lebih banyak dari itu. tapi yang dianggap terbesar ada 5. kalau boleh saya tebak maksud sdr indigo keempat madzhab itu adalah Hanafi, Maliki, Hanbali, dan Syafii ya. Nah disamping madzhab2 itu, ada lagi madzhab yang tertua, yaitu madzhab jafari. maaf saya sebut “tertua”, sebab saya coba baca di buku2 manapun hasilnya ternyata sama, bahwa abu hanifah (hanafi) adalah salah satu dari 4000-an orang dari seluruh dunia yang pernah belajar kepada ja’far ashshadiq (jafari). abu hanifah adalah yang paling senior diantara yang lainnya ( imam ahmad bin hanbal, imam malik, dan imam syafii). sedangkan imam jafar jelas mempunyai inti syariah yang sama dengan orangtua dan kakek2nya, sebab beliau adalah keturunan ke-4 dari ‘ali bin abi thalib, atau keturunan ke-5 dari Rasulullah, atau imam ke-6 ahlulbayt. jika anda menemukan sesuatu yang lain, sudi kiranya berbagi dengan saya, bisa jadi saya salah.
saya coba memberanikan diri sebab informasi2 seperti ini juga dapat menjadi acuan untuk sebanyak2nya kita menggali sejarah. sebab itu mohon sesama pengunjung blog ini agar sudi membagi info2nya yang lain, karena bisa jadi yang saya baca itupun salah, sebab saya hanya ingin mengikuti yang benar dan lurus, seperti yang Allah firmankan dan selalu menjadi doa kita,”Ihdinasshshirathal mustaqim”, atau seperti Rasulullah saaw sabdakan “shalatlah kalian seperti caraku shalat”, yang berarti hanya ada satu jalan yang lurus, bercahaya, dan kokoh menembus segala alam dan waktu. tidak apa2 jika kita berbeda persepsi, asalkan kita menjalankan apa yang kita benar yakini, karena Islam adalah agama yang satu kata dan perbuatan, yang lahir dan yang batin. dan Allah (insyaAllah) akan menerima bagaimanapun amal kita asalkan kita meyakininya setelah benar2 berupaya mencarinya. Allah berfirman “barangsiapa yang mencari jalan, ia akan mendapatkannya”, dan Allah juga berfirman “barangsiapa keluar dari ‘rumah’nya untuk berhijrah kepada Allah dan RasulNya, kemudian kematian menimpanya (sebelum sampai ketempat yang dituju), maka sungguh telah tetap pahalanya disisi Allah”. Jadi Allah lebih melihat usaha kita dalam mencari kebenaran itu sendiri, bagaimanapun hasilnya. Itulah mungkin salah satu maksud dari sabda Rasulullah “setiap manusia akan dibangkitkan bersama orang2 yang dicintainya”. Allah melihat kepada hati, condong kemanakah ia, kebatilan atau kebajikan, contoh yang baik atau contoh yang buruk.

cinta adalah manifestasi tertinggi yang diberikan oleh Allah pada makhlukNya. sesuatu baru dapat disebut cinta apabila hati selaras dengan perbuatannya, lahir selaras dengan batinnya, karena “Allah adalah yang lahir dan yang batin”. itulah mungkin salah satu makna dari kata “kami” dalam Al Fatihah, “iyyaka na’budu wa iyyaka nasta’in”(hanya kepada Engkaulah ‘kami’ menyembah dan memohon pertolongan). Selain berarti bahwa kita harus mengenal terlebih dahulu Siapa yang kita SEMBAH baru kemudian kita meMOHON padaNya, kata “kami” adalah gabungan dari hati dan perbuatan kita yang selaras, satu penghadapan dan kehadiran.
Alquran mempunyai lapisan2 hakikat dan makna yang sangat banyak, yang di tiap tingkatannya terdapat hijab sangat tebal. mudah2an Allah memberikan kemampuan pada kita untuk menyingkapkan hijab2 tersebut sehingga akan jelas bagi kita makna2 tersembunyi dan rahasia keagunganNya. dan untuk itulah kita memerlukan pengetahuan yang benar.

apa2 yang saya sampaikan diatas adalah hanya menyadur dari sumber2 yang saya yakini (keluarga suci Rasulullah saaw). sedangkan saya sendiri kadang masih bingung dan berantakan menjalankannya.
sekali lagi mohon maaf, saya bisa benar dan bisa salah, dan masih terus deg2-an mencari yang benar. assalamualaikum…

12. a. kariana - Rabu, 9 Januari, 2008

oh iya hampir lupa, hari Minggu tanggal 13 januari 2008 ada tayangan mengenai profil dan riwayat hidup presiden Iran Ahmadinejad, mungkin ada baiknya dan menarik untuk disimak. acaranya (kalau tidak salah) pukul 13.00 di salah satu stasiun TV (maaf saya tidak sebutkan stasiun TV-nya, yang jelas stasiun TV yang biasa paling banyak News-nya). tidak lupa Terimakasih untuk sdr quito atas adanya blog yang bermanfaat dan info2 tulisannya. assalamualaikum…

13. abuaswad - Rabu, 16 Januari, 2008

Bukankah perbedaan itu adalah rahmat ?

ini agak rancu juga kelihatannya, kalau perbedaan itu rahmat, kita yang pengen persatuan trus gimana??

ga usah bersatu aja kali ya, kan berbeda itu rahmat.

14. Quito Riantori - Rabu, 16 Januari, 2008

Ada perbedaan yang jelas antara perbedaan dg pertentangan. Berbeda itu rahmat, tapi bertentangan itu laknat, Mas…Mohon sekali lagi Mas Abuaswad membiasakan menggunakan akal sehat…

15. indigo - Kamis, 17 Januari, 2008

@ a.kariana

Terima kasih informasinya. Jadi tambah pengetahuan…

@abuaswad

Mengapa anda berpikir bahwa perbedaan identik dengan perpecahan ? Perbedaan semacam ini dapat diatasi dengan mencoba menyamakan persepsi, yang penting kita masih sama berpedoman pada Alquran dan hadist. Perbedaan adalah hal yang sangat lumrah terjadi, namun kebenaran sejati adalah mutlak milik Allah SWT.

@qitori

Terima kasih untuk tulisan – tulisannya.
Wassalam.

16. abuaswad - Jumat, 18 Januari, 2008

ya maaf kalau kiranya saya dianggap tidak pakai akal sehat…

saya hanya ingin melengkapi redaksi di atas, yang benar perbedaan di kalangan sahabat rodiallohu anhuma adalah rahmat… maaf sekali lagi kalo saya kali ini ga pake akal sehat lagi….

17. Quito Riantori - Jumat, 18 Januari, 2008

Saya juga minta maaf, Mas Abu Aswad, karena dalam komentar Mas Abu Aswad ada kesan seolah-olah kalo kita berbeda itu tidak bisa bersatu, padahal perbedaan itu sendiri sudah merupakan keniscayaan yang tidak bisa kita tolak. Contoh kecilanya saja, apakah antara suami dan istri itu tidak ada perbedaan? Sudah pasti khan ada perbedaan, hanya saja tinggal keduanya saja bagaimana perbedaan itu bisa menjadi suatu hal yang saling melengkapi, saling menunjang dsb. Mur dan baut itu jelas2 sangat berbeda, namun keduanya bisa bersatu jika ulir dari keduanya pas. Kita juga bisa melihat bangsa Indonesia ini jelas2 satu dengan lainnya sangat berbeda, apakah itu agama, suku dan ras-nya, tapi toh kalau kita mau bersatu maka semuanya bisa bersatu. Persatuan itu bisa diwujudkan dengan berbagai perbedaan, selama kita memiliki tujuan yang sama.
Maaf, perbedaan antar sahabat juga ada yang rahmat, tapi ada yang menjadi laknat. Berapa banyak para sahabat yang saling bunuh hanya karena perbedaan tujuan (pertentangan), yang satu ke Utara, dan yang lain ke Selatan. Ketika tujuan di antara mereka bertentangan maka perbedaan yang ada bukan lagi menjadi rahmat tapi bencana. Thaha Husein, sejarawan Mesir yang Sunni bahkan menulis sebuah buku tentang perbedaan antar sahabat yang menjadi sebuah petaka, beliau memberi judul buku tersebut dg : Al-Fitnatul Kubra, Malapetaka Terbesar, di dalam Sejarah Islam. Sekali lagi, maksud saya kita semua, termasuk saya tidak tergesa-gesa membuat kesimpulan2 yang berbahaya, seperti yang diutarakan Mas Abu Aswad. Saya juga mohon maaf. Salamun ‘Alaykum wr. wb.

18. arie kariana - Kamis, 24 Januari, 2008

@indigo

terimakasih dan jangan segan untuk mengkoreksi siapapun termasuk saya apabila menyimpang, dan mudah2an kita termasuk hamba yang beroleh syafaatNya kelak.. n terus berbagi informasi ya

@abuaswad
:) sepertinya apa yang tertulis di komentar anda yang pertama diatas itu agak menyimpang dari maksud anda yang sesungguhnya ya, sehingga ditafsirkan berbeda oleh orang lain, semoga anda di kemudian waktu dapat menyampaikan maksud anda dengan benar, salam dari saya :)

19. M.NEJAD.G - Minggu, 15 Februari, 2009

TEMAN SAYA BILANG KE SAYA KALO MENGUCAPKAN NATAL ITU ADA LARANGANNYA DI AL-QUR’AN APA BETUL BEGITU? KARENA SAYA SALAH SEORANG YANG MENYETUJUI TINDAKAN AYATULLAH KHOMEINI INI..

20. M.NEJAD.G - Minggu, 15 Februari, 2009

HM Quraish Shihab: Alquran tidak Kering

WAWANCARA

Semangat umat Islam untuk mendalami dan memahami kandungan Alquran belakangan ini semakin marak. Ada yang melalui lembaga kajian atau memahami terjemahan kata per kata dari Alquran. Tujuannya untuk memudahkan umat Islam dalam mendalami dan melaksanakan ajaran-ajaran Islam. ”Alquran tidak kering. Betapa pun orang membahasnya, setiap saat dia memberikan hal yang baru,” kata Prof Dr HM Quraish Shihab kepada Republika di kantor PSQ (Pusat Studi Alquran) di Ciputat, Jumat (23/1) pagi. Berikut ini hasil wawancara lengkap dengan Direkur PSQ.

Sekarang, banyak muncul lembaga kajian umat Islam untuk memahami kandungan Alquran. Menurut Bapak?
Itu sangat bagus. Semua upaya untuk memperjelaskan makna Alquran, itu bagus. Asal tujuannya untuk memperjelas Alquran. Semuanya harus didukung. Dan, memahami itu ada tingkatan-tingkatannya. Untuk anak-anak berbeda dengan orang dewasa. Buat orang yang sibuk, beda dengan orang yang tekun. Nah, inilah lapangan yang bisa ditekuni oleh sekian banyak orang. Satu orang bisa menulis tafsir untuk peserta pascasarjana, bisa pula untuk anak-anak.

Qul huwallahu ahad bisa ditafsirkan dengan sangat filosofis yang tidak bisa dimengerti, kecuali oleh orang yang pintar. Tapi,Qul huwallahu ahad juga bisa diterangkan kepada anak-anak. Katakanlah Allah itu Maha Esa. Allah itu tidak ada yang seperti Dia. Itu kan buat anak-anak. Tapi, kalau sudah dijelaskan, mengapa Dia Esa? Atas dasar apa Ia Maha Esa? Apa makna keesaan-Nya? Itu sudah uraian yang filosofis. Apa pun yang dilakukan, oleh siapa pun, untuk menjelaskan sesuai kemampuannya maksud ayat-ayat Alquran maka itu bagus.

Artinya, memang Alquran ini sangat luas dan itu bisa dikembangkan?
Alquran tidak kering, betapa pun orang membahasnya setiap saat dia memberikan hal yang baru. Alquran itu serupa dengan alam. Alam diciptakan Tuhan, Alquran bersumber dari Tuhan. Dia tidak mungkin bertentangan karena sumbernya sama. Sebagaimana seseorang yang mempelajari alam raya ini selalu saja bisa menemukan rahasia baru yang tidak ditemukan oleh pendahulunya. Begitu juga ketika ia mempelajari Alquran. Dia bisa menemukan makna baru, rahasia baru yang belum ditemukan oleh orang sebelumnya karena dia bersumber dari Tuhan.

Banyak orang memahami kata ‘jihad’ yang bermakna perang. Kalau pemahaman seperti ini, Alquran menjadi sempit, ya?
Kata ‘jihad’ itu sangat luas. Apa yang Anda pahami hari ini, bisa berubah. Tergantung dari sudut mana orang memandang dan memahaminya. Dan, pandangan itu bisa benar. Itulah tafsir. Dari depan, saya memandang Anda maka saya melihat wajah Anda. Dan, saya pandang dari belakang, saya lihat rambut Anda. Itulah keluasan tafsir.

Contoh, Anda berkata, “Saya belum makan.” Yang lain berkata, “Saya juga belum makan.” Itu bisa berarti, dia masih kenyang, bisa berarti dia lapar. Saya belum makan, saya lapar, belum makan, saya masih kenyang bisa juga berarti jangan habiskan makanan, saya belum makan. Jadi, yang tahu persis apa yang dimaksud oleh teks adalah pengucapnya, yang lain sifatnya relatif. Memang, kalau sudah sepakat orang memahami makna satu teks, hendaknya kesepakatan itu menjadi pegangan kita.

Apa saja langkah-langkah untuk memahami Alquran?
Pertama harus memahami bahasanya. Ada perbedaan antara menafsirkan dan memahami. Saya bisa membaca tafsir Buya Hamka dan saya paham. Itu namanya saya paham Alquran melalui penafsiran. Orang awam bisa paham Alquran kalau dia baca tafsir yang benar. Tetapi, yang paham belum tentu bisa menafsirkan. Karena, yang menafsirkan adalah upaya dari yang bersangkutan untuk menarik makna dari ayat itu, baik secara perorangan maupun kolektif, sehingga opini maknanya seperti ini.

Berarti, kata ‘yadun’ tidak harus bermakna tangan?
Dari sini, ada persyaratan untuk menafsirkan suatu kata itu secara haqiqi atau majazi. Dan, itu tidak semua harus diartikan secara majazi, kecuali makna haqiqi-nya tidak mungkin. Saya berkata, misalnya saya berada di lapangan melihat seseorang berpidato dengan penuh semangat. Saya katakan, “Saya melihat singa podium.” Tidak mungkin ada singa di podium. Makna kata ‘singa’ saya alihkan ke makna majazi. Harus ada indikatornya (qarinah). Apa indikatornya sehingga Anda menafsirkan itu? Itu yang kita harus lihat. Ketika Anda berkata, “Saya takut hujan?” Maksudnya adalah takut basah atau takut demam. Jadi, semuanya harus ada indikatornya.

Setelah bahasa, yang kedua dalam memahami Alquran adalah pemahaman dan penguasaan ilmu-ilmu bantu (alat). Contoh, ayat yang berbicara, “Tangan Tuhan di atas tangan mereka.” Secara umum, saya berkata, “Tangan ini, alat yang digunakan untuk memegang sesuatu.” Tapi, Tuhan tidak seperti siapa-siapa. Kalau begitu, apa artinya tangan. Saya perlu bantuan ilmu kalam. Saya perlu bantuan ilmu akidah untuk memahami bahwa Tuhan itu tidak punya tangan. Maka, saya alihkan maknanya, saya bisa alihkan tangan Tuhan maknanya Kekuasaan Tuhan. Ayat berbicara tentang bintang, kita perlu ilmu bantu menyangkut astronomi dan lainnya.

Artinya, tidak mudah orang bisa langsung memahami?
Tidak mudah orang langsung bisa menafsirkan. Kalau memahami, ibaratnya Anda tinggal makan, sudah siap. Menafsirkan itu menyiapkan makanan. Karena itu, perlu banyak ilmu bantu.

Yang ketiga adalah harus tahu sejarah (Asbabun Nuzul). Kalau tidak tahu sejarah, pemahaman atau penafsirannya akan salah. Jika dia bisa memahami dan menguasai berbagai persyaratan itu, keimanannya akan mantap.

Dan, mereka yang tidak menguasai hal tersebut hanya akan mencoba memahami dan bukan menafsirkan. Saya baca tafsir maka saya paham tafsir. Tapi, kitab tafsir ditulis oleh Buya Hamka, Hasbi Asshiddiqy, Ibnu Katsir, dan lainnya, kita hanya mampu memahami tafsirnya dari sudut pandang penulisnya.

Pandangannya itu dari dia sendiri, dari orang lain yang dikutip atau pemikiran orang yang dia kembangkan. Ketika seseorang mengutip pemikiran orang, itu bukan tafsir dia.

Jadi, memahami Alquran tidak bisa instan?
Tidak bisa. Ada proses yang harus dilalui dan ada kode etik. Bila Anda tidak tahu, katakan tidak tahu. Nanti, nggak usah kira-kira. Anda tidak tahu, katakan tidak tahu. Nanti, ada orang lain yang tahu dan menjelaskannya. Itulah dulu, para ulama sering kali melihat kalimat Alif Lam Mim hanya diartikan Allahu a’lam. Ada orang penasaran, silakan menerjemahkan atau menafsirkannya. Dan, itu bisa benar, bisa pula salah.

Apakah ada hukuman (sanksi) kalau salah dalam menafsirkan?
Sanksi hukum tidak ada. Hanya saja, jika orang itu sudah memenuhi syarat untuk berijtihad dan jika ijtihadnya benar, dia dapat dua pahala dan kalau salah dapat satu karena sudah berusaha. Tapi, kalau dia tidak memenuhi persyaratan untuk berijtihad, tentunya ada sanksi hukum dari negara.

Dulu, Buya Hamka melarang masyarakat (umat Islam) mengucapkan ‘selamat natal’. Mengapa? Karena, khawatir disalahpahami oleh masyarakat umum. Karena itu, kalau orang tidak salah paham, khususnya dalam lingkungan terbatas, tidak masalah.

Contoh, saya hujan-hujanan. Boleh tidak? Boleh kalau saya sehat. Tapi, bayi sehat saja, dia tidak boleh, apalagi kalau sakit. Masak bayi dihujan-hujankan.

Bagaimana tafsir tentang hubungan beragama?
Beragama itu penting. Lalu, ada orang mengatakan, “Saya tidak mau beragama.” Ini hak asasi, kebebasan berpendapat, dan lain sebagainya. Silakan, kita biasa berbeda pendapat dan itu hal yang wajar.

Dengan penganut agama lain, kita harus toleran. Kita harus menjaga dan memelihara tempat ibadah mereka, bukan dihancurkan. Jika itu yang kita lakukan, mereka pun juga bisa melakukan hal yang sama. Kita umat Islam harus menjaga dan memelihara eksistensi mereka.

Bacalah surah Almaidah ayat 82. Di sana, dijelaskan, ”Sesungguhnya, kamu dapati orang yang keras permusuhannya terhadap orang beriman adalah orang Yahudi dan musyrik. Sesungguhnya, kamu akan dapati orang yang paling dekat persahabatannya dengan orang beriman adalah orang yang berkata, ‘Sesungguhnya, kami ini orang Nasrani.’ Yang demikian itu disebabkan di antara mereka terdapat pendeta-pendata dan rahib-rahib. Dan, sesungguhnya mereka tidak menyombongkan diri.”

Ayat ini sering kali dilupakan oleh banyak orang, termasuk para penceramah. Akibatnya, ayat yang disampaikan hanya sepotong-sepotong sehingga bisa menimbulkan permusuhan.

Bagaimana dengan ayat 120 surah Albaqarah yang menyatakan bahwa orang Yahudi dan Nasrani tidak akan rela kepada kalian hingga kalian mengikuti mereka?
Ayat ini sering kali disalahpahami. Orang Yahudi dan Nasrani tidak akan rela sebelum kamu menganut agamanya. Apakah agama Yahudi itu agama dakwah? Orang Yahudi tidak mau kita masuk karena mereka bukan agama dakwah. Yahudi itu ekslusif.

Jadi, ayat walan tardla anka al-yahudu walan nashara, menurut penafsiran para ulama dulu, sebenarnya hal itu memberi gambaran kepada Nabi Muhammad SAW bahwa orang Yahudi dan Nasrani tidak mungkin masuk Islam. Mengapa? Karena, Nabi sendiri tidak mungkin melakukan hal yang sama dan menganut ajaran mereka. Itu kan hal yang mustahil. Itu yang ditafsirkan oleh Thabari dan Ar-Raji. Itu penafsirannya.

Karena itu, untuk menghilangkan kesalahpahaman, umat Islam harus mengakui eksistensi mereka dan mereka juga mengakui eksistensi kita. Itulah lakum dinukum waliyadin, kita tidak saling mengganggu.

Gereja harus kita akui keberadaannya dan umat Islam berkewajiban untuk turut memeliharanya. Jika tidak kita pelihara, lalu ada orang lain yang mengganggu kita, mereka pun tidak mau membantu dan memelihara. Jadi, kalau ada konflik, seperti Poso, Ambon, dan Manila, masjid dihancurkan. Itu karena kita tidak mau menjaga dan memelihara gereja mereka.

Siapkan Ahli Tafsir Alquran

Pusat Studi Al-Quran (PSQ) Jakarta, yang dipimpin Prof DR HM Quraisy Shihab, memiliki obsesi besar dalam mencetak para mufasssir-mufassir (ahli tafsir) Indonesia di masa mendatang.

Lembaga ini bertugas membina para mahasiswa yang memiliki minat dalam menekuni Alquran. Sebelum menjadi anggota PSQ, para mahasiswa ini harus diseleksi terlebh dahulu. Mereka yang lulus tes akan dididik di PSQ selama satu tahun. ”Mereka tetap berkuliah, misalnya di UIN. Dan, untuk memudahkan pembinaan, mereka diasramakan,” terang Quraisy.

Quraisy menjelaskan, para mahasiswa ini ada yang sedang menulis tesis atau disertasi. ”Nantinya, jika pendidikan selama setahun itu mereka dinyatakan lulus, kami akan mengirim mereka ke Kairo (Mesir) selama 3-6 bulan. Mereka akan dididik oleh para guru besar dan pakar dalam bidang Alquran. Dan, guru besar ini juga kita bayar karena telah mengajarkan ilmunya kepada para mahasiswa kita,” paparnya.

Program ini telah berjalan selama tiga tahun. ”Jumlahnya memang tidak banyak karena kita tidak mampu. Kalau tahun lalu, sekitar 15 orang. Tahun ini, kita targetkan 25 orang. Dananya kita dapat dari pameran seni rupa, penerbitan buku dan majalah, dan Yayasan Lentera Hati,” ujarnya.

Quraisy menjelaskan, pihaknya juga memberikan kesempatan kepada masyarakat yang ingin berkonsultasi mengenai ilmu Alquran. Para mahasiswa yang ingin menulis tesis atau disertasi senantiasa diterima sebab PSQ memiliki dewan pakar.

Mantan menteri agama di era pemerintahan Habibie ini menjelaskan, PSQ senantiasa mengedepankan kehati-hatian dalam melangkah. Termasuk, menerima sumbangan dari pihak luar. ”Kami tidak ingin menerima sesuatu yang tidak jelas sumbernya. Ini akan mencederai PSQ ini,” ujarnya.

Ia menambahkan, para karyawan yang bekerja di PSQ ini benar-benar tulus dan ikhlas. Sebagian dari mereka ada yang tidak dibayar. Bahkan, kalau dapat, justru akan disumbangkan. ”Semuanya lillahi ta’ala,” paparnya.

Meluruskan kesalahpahaman
Bekerja sama dengan Departemen Agama (Depag), dalam waktu dekat, PSQ akan menerbitkan sebuah buku yang berjudul Meluruskan Kesalahpahaman. Menurutnya, kehadiran buku ini sebagai upaya memberikan pemahaman yang benar mengenai sebuah permasalahan. ”Kesalahpahaman itu, antara lain, menyangkut pengertian yang keras-keras,” ujarnya.

Rencananya, buku ini akan diterbitkan setelah mendapatkan masukan dari berbagai organisasi keislaman. MUI, ormas, atau organisasi keagamaan itu nantinya akan memberikan pendapatnya. Dan, jika sudah didapatkan, pendapat itu akan dikritisi kembali. Kemudian, setelah dikritisi tidak ada masalah, buku itu siap untuk diterbitkan.

Quraisy menjelaskan, dalam permasalahan ini, pihaknya hanya akan membahas sesuai dengan spesialisasi keilmuan anggota PSQ, yakni Alquran. ”Persoalannya, kemampuan terbatas dalam segala hal. Kalau kita mau semua, akhirnya tidak dapat semuanya,” ungkapnya.

PSQ juga berusaha untuk menjembantani semua perbedaaan. Menurut Quraisy, siapa pun orang yang telah mengucapkanlaa ilaaha illallah-Muhammad Rasulllah adalah kaum Muslim.

”Kita menghormati semua pendapat walaupun menghormatinya itu bukan berarti harus menerima. Karena itu, ketika PSQ menerbitkan buku Syiah-Sunah, ada kelompok keras. Kami lebih mengedepankan persamaan. Kami bukan organisasi keagamaan, seperti Muhammadiyah, bukan NU, bukan Persis. Kalau kita beda, mari saling menghormati,” jelasnya. dam

DARI REPUBLIKA ON LINE

21. Quito Riantori - Senin, 16 Februari, 2009

@ M. Nejad G
Saya pikir jawabannya sudah ada di atas. Jawaban atas komentar saudara Indigo. Dan tidak ada satu ayat pun yang bisa dijadikan argumen untuk melarang seseorang memberi ucapan selamat Natal kepada orang yang beragama Kristen atau Katolik. Terima kasih & salam


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 187 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: