jump to navigation

Gerakan Salafi Wahabi – Dana Arab Saudi Mengalir Deras untuk Terorisme? Rabu, 2 September, 2009

Posted by Quito Riantori in About Wahabism-Salafism.
trackback

wahabi salafi5

Wawancara Dengan Habib Ali Hasan Bahar

Gerakan Wahabi di Indonesia dicurigai membawa misi untuk menghancurkan dan menguasai, baik teritori maupun ekonomi.

Di Indonesia tak hanya tanahnya yang subur, berbagai ideologi juga tumbuh subur, termasuk ideologi Wahabi. Apalagi gerakan Wahabi masuk dengan pola yang terorganisir rapi. Dana mereka juga cukup banyak. Simpati dari para pemilik dana itu mengalir sangat pesat dari Timur Tengah (Saudi).

“Mereka bekerjasama dengan percetakan, media, dan radio. Itu modal bagi paham apapun untuk bisa masuk dan tumbuh berkembang di sini,” ujar Habib Ali Hasan Bahar, mantan Ketua Habaib DKI Jakarta, kepada Moh Anshari dari Indonesia Monitor, Kamis (20/8).

Berikut ini petikan wawancara dengan alumunus Universitas Kerajaan Yordania yang kini aktif di Islamic Centre Kwitang dan UIN Jakarta itu.

Bagaimana awal kemunculan aliran Wahabi?

Wahabi itu diidentifikasi sebagai satu kelompok yang mengaku sebagai pengikut Muhammad bin Abdul Wahab. Kemunculannya di Jazirah Arab dimaksudkan untuk membersihkan akidah dari perilaku-perilaku syirik. Pencetusnya adalah Muhammad bin Abdul Wahab.

Bagaimana perkembangan Wahabi di Jazirah Arab?

Wahabi menguasai Mekah dan Madinah dengan berbagai cara, termasuk kekerasan melalui peperangan. Banyak ulama yang menjadi korban. Di Indonesia, sejarah lahirnya Nahdlatul Ulama juga dilatarbelakangi oleh keinginan untuk menyelamatkan Mekah dan Madinah dari penguasaan Wahabi yang ekstrem itu. Sampai-sampai NU mengutus Komite Hijaz ke Mekah untuk memrotes gerakan Wahabi yang hendak menghilangkan makam Nabi Muhammad SAW yang dianggap oleh Wahabi sebagai tempat syirik.

Jadi, sejak awal kemunculannya, gerakan Wahabi sudah radikal dan ekstrem?

Kalau dibaca dari buku-buku sejarah Arab modern, memang para pengikut Wahabi memakai cara-cara yang disebut dengan istilah ‘Badui-Wahabi’, yakni cara-cara barbar, kekerasan, dan agresif. Seperti di Indonesia juga ada penghancuran kuburan dan diratakan dengan tanah. Karena menurut keyakinan mereka, itu sesat, bid’ah, dan syrik.

Kabarnya Wahabi dilahirkan oleh imprealis Inggris untuk memecah-belah kekuatan Islam?

Ya. Indikasinya memang kuat dugaan demikian itu. Seperti dimuat dalam Islam Online berbahasa Arab, edisi hari ini, Kamis (20 / 8), ada laporan sebuah pemyataan dari seorang da’i terkenal di Aljazair yang mengatakan bahwa gerakan Wahabi atau menurut penyebutan mereka Salafi-Wahabi merupakan buatan intelijen asing yang dibuat untuk menghancurkan madzab-madzab yang lain. Mereka menganggap orang yang berbeda dengan mereka sebagai kafir.

Mengapa mereka bisa begitu ekstrem dan radikal?

Mungkin karena Wahabi dilahirkan di tempat yang keras, maka kata-kata dan doktrin-doktrin yang digunakan juga keras. Banyak pemikiran-pemikiran yang dihasilkan oleh ulama-ulama mereka itu sangat keras, model pemikiran yang keras, mudah menuduh bid’ah, bahkan mudah mengafirkan, tidak toleran, kaku, dan literalis. Tidak menutup kemungkinan itu dimanfaatkan oleh kepentingan-kepentingan tertentu, termasuk asing, untuk memojokkan Islam.

Bila awal kemunculan Wahabi diwarnai aksi-aksi perebutan dan penguasaan di Semenanjung Saudi Arabia, berarti lahirnya Wahabi bermotif politis-kekuasaan?

Kalau dibilang sejak awal kemunculan Wahabi bermotif politis-kekuasaan, bisa saja. Namun, kita husnu-zhon (berbaik sangka) saja bahwa lahirnya aliran ini bermotif keagamaan. Hanya saja ada kepentingan-kepentingan yang memanfaatkan gerakan tersebut, termasuk kepentingan asing. Saya rasa, bukan hanya di Arab Saudi, di mana pun juga sama, baik pihak asing maupun dalam negeri pasti akan memanfaatkan setiap kesempatan.

Kabarnya, di balik kemunculan Wahabi juga ada motif adanya motif untuk menguasai minyak?

Dugaan itu tidak sepenuhnya salah tapi juga tidak benar seratus persen. Artinya, dugaan itu memang ada benarnya. Bahwa kemudian kemunculan Wahabi itu membuat umat Islam terpecah itu dapat kita rasakan. Saya masih teringat satu buku yang ditulis oleh Sholeh Al-Wardani asal Mesir berjudul ‘Fatwa-fatwa bin Baz’. Buku itu mengritisi fatwa-fatwa Grand Mufti (Juru Fatwa Agung) Saudi Arabia Abdul Aziz bin Baz yang mengeluarkan fatwa untuk berjihad ke Afghanistan.

Apanya yang aneh dari fatwa itu ?

Kenapa fatwa itu memerintahkan berjihad ke Afghanistan, kenapa tidak ke Palestina? Itu menjadi tanda tanya besar. Nah, di buku itu dianalisa dan diduga bahwa di balik fatwa itu ada dikte dan intervensi atau arahan dari kepentingan tertentu (asing).

Menurut Anda, ada kepentingan apa di balik fatwa itu?

Kader-kader Wahabi yang berjihad ke Afghanistan itu sebenarnya hasil rekayasa intelijen Eropa Barat untuk menghabisi pengaruh komunisme Eropa Timur di Afghanistan. Afghanistan menjadi lahan pertempuran dua ideologi; ideologi Barat dan ideologi Timur. Sepertiya betul kesimpulan Sholeh Al-Wardani yang mengatakan bahwa sepertinya ada tangan-tangan tertentu yang menunjuk dan mengarahkan fatwa jihad Wahabi itu.

Bagaimana pola aliran Wahabi yang berkembang di Indonesia?

Indonesia adalah negara yang wilayahnya subur. Ditanami apa saja tumbuh. Gerakan apa pun yang masuk ke Indonesia bisa cepat tumbuh, apalagi gerakan tersebut masuk dengan pola yang baik dan rapi. Dana mereka juga cukup banyak. Simpati dari para pemilik dana itu mengalir dari Timur Tengah (Saudi Arabia) dan mengalir sangat pesat, sehingga itu cukup memudahkan kerja keras mereka. Mereka bekerja sama dengan percetakan, media, dan radio. Itu modal bagi paham apapun untuk bisa masuk dan tumbuh berkembang di sini.

Muhammadiyah sering di identikkan dengan Wahabi. Apakah berdirinya Muhammadiyah juga bagian dari proyek Wahabi di Indonesia?

Kita tidak bisa mengatakan seratus persen seperti itu. Tapi yang bisa kita buktikan memang kiblat dari mayoritas pengikut Muhammadiyah itu adalah mazhab Ahmad bin Hambal, sebagaimana Wahabi. Dan madzab ini pusatnya di Arab Saudi. Tapi saya melihat tokoh Muhammadiyah seperti Ahmad Dahlan itu masih belum sampai bercorak Wahabi melainkan lebih tepat ke pengikut Hambali. Sebab, Ahmad Dahlan sangat toleran, berbeda dengan ciri-ciri Wahabi (yang tidak toleran kepada mazhab Islam lainnya).

Bagaimana dengan HTI, JI, NII, Ikhwanul Muslimin, dan PKS yang disebut-sebut berideologi Wahabi?

Wahabi berbeda dengan Ikhwanul Muslimin. Bahkan keduanya berpolemik dalam banyak permasalahan. Demikian juga dengan Hizbut Tahrir. Bahkan, HTI dan Ikhwanul Muslimin dikafirkan oleh pengikut Wahabi.

Apakah masuknya gerakan Wahabi ke Indonesia membawa misi untuk penguasaan politik dan ekonomi, sama halnya di Afghanistan dan Arab Saudi?

Menurut Mohammed Arkoun (pemikir Islam kontemporer Maroko), dalam sepuluh tahun ke depan, Indonesia akan menjadi negara Islam terbesar dan terkuat dunia. Nah, tidak menutup kemungkinan, dikirimnya virus-virus paham ekstrem itu ke Indonesia bertujuan untuk menghancurkan negara ini hingga tinggal nama saja. Virus itu memang sengaja disebar dan disuntikkan untuk melumpuhkan kebesaran bangsa ini.

________________

Sumber : Indonesia Monitor, Edisi 61 Tahun II/26 Agustus – 1 September 2009

About these ads

Komentar»

1. OEDIX - Rabu, 2 September, 2009

Cape deh sama eWahabi.capeeeeeeeeeeeeeee

2. ABHusin - Jumat, 23 Oktober, 2009

….DANA EMAS HITAM DIBAWAH PAYUNG IMAM MAHDI…

Tujuan Pertama – Doktrin Wahabbi dan Saudi Yahudi telah dicipta oleh imperalis Barat dan Yahudi agar Islam tidak bersatu. Disusuli dgn kemasukan pendatang Yahudi menjajahi bumi Palestina. Tujuan Kedua – Kerakusan perebutan kuasa dan kekayaan minyak diTeluk Parsi. Kekayaan Semenanjung Arab telah terjatuh kepihak Regim Saudi Yahudi Wahabbi utk kepentingan peribadi kerabatnya dan konco2nya. Dana dari hasil minyak telah banyak disalahguna oleh Regim Dajjal itu utk membunuh Islam sesama Islam, dll…

Sedangkan kelimpahan Emas Hitam itu adalah berkat doa Nabi SAW untuk Ahlul Bait memerintah Semenanjung Arab dgn adil dan saksama. Dengan munculnnya Imam Mahdi, akan mendorong penghapuskan Regim Saudi Yahudi Wahabbi dari Semenanjung Arab dan Regim Yahudi dari bumi Palestina, yg telah banyak memporak-perandakan Islam. Selagi dua Bapak Dajjal dan Anak Dajjal itu tidak dihapuskan, Islam dan Dunia Arab sentiasa kucar-kacir….

Passage 11:11 menjelang mendatang. Tidak lama lagi ada bumi2 yg terbakar. Apabila muncul itu kebenaran maka hancur musnah itu kebatilan dan kekejaman. Dibawah pemerintahan Imam Mahdi dan Ahlul Bait, dana2 dan kekayaan hasil minyak akan ditadbirkan secara seadil-adilnya menghapus kemiskinan utk kemajuan ummah dan Islam. Kelahiran beliau telah dijanjikan membawa keadilan dan kemakmuran…. Insya’Allah…..

Wallahu’alam…..

3. lalunajibkazwani - Kamis, 11 Maret, 2010

tdk ada tmpt utk wahabi

4. Download software tv - Kamis, 8 April, 2010

Gerakan wahabiya banyak yang merapat ke masjid-2 yang mendapat dana dari wahabiyah (Saudi).

5. Download software tv - Kamis, 8 April, 2010

Gerakan wahabiyah banyak yang merapat ke masjid-2 yang mendapat dana dari wahabiyah.

6. ahmad zaidan alatas - Selasa, 20 Juli, 2010

mengapa tidak diberantas???

dan apa ciri-ciri wahabi itu???

benny abdussalam - Rabu, 14 November, 2012

Tidak bisa kita berantas sangat rapi tapi sangat extrem
ciri ciri nya gampang menghukumi haram,bid’ah,kafir dan syirik kepada aliran yang tidak mengikuti

7. rozi - Sabtu, 23 Oktober, 2010

apa pendapat salafi demo aksi terhadap pemerintah

8. sufi medan - Rabu, 24 November, 2010

Assalamualaikum. Izin copy diblog saya ya Mas :)

Quito Riantori - Kamis, 25 November, 2010

silahkan…

9. Gerakan Salafi Wahabi – Dana Arab Saudi Mengalir Deras untuk Terorisme? « Rasulullah Mengangkat 12 Khalifah/Imam Sebagai Pengganti Dirinya… Sambutlah web syi'ah imamiyah terlengkap di Indonesia – Malaysia dan Brunei.. Web ini dial - Kamis, 28 April, 2011

[…] Gerakan Salafi Wahabi – Dana Arab Saudi Mengalir Deras untuk Terorisme? […]

10. rizal - Rabu, 16 Mei, 2012

pertanyaan yg “PKS yang disebut-sebut berideologi Wahabi?” gk dijawab?
setau aq soalnya dana tg diterima PKS itu brasal dari timur tengah? gmna?

inasmara - Kamis, 8 November, 2012

wahabi itu anti partai bos.

11. muhammad sulthon - Kamis, 24 Mei, 2012

assalaamu’alaikum wr wb. Sungguh demi Dzat yang maha tahu, nyata2 ummat islam seluruh dunialah yang secara tidak langsung melindungi kekayaan kerajaan saudi secara dhohir, dengan rukun haji, semua musuh islam tidak berani memerangi arab saudi karena melihat ummat islam secara keseluruhan di dunia, tapi mereka terlena.ibarat yang jelas seandainya ada raja saudi menghabiskan hidupnya untuk mengelilingi dunia membagi2kan harta saudi ke rakyat miskin kerajaan saudi sangat kecil kemungkinan akan diserbu musuh islam karena musuh islam selalu melihat islam secara keseluruhan yang selalu berkiblat ke ka’bah yang sudah ditetapkan Alloh ada di saudi.

12. sudirman - Sabtu, 28 Juli, 2012

Kalau gerakan wahabi ini bakal merusak NKRI ,dengan menggunakan Islam sebagai alat nya, hendak nya seluruh ummat islam indonesia bersatu jangan sampai di pecah belah dari dalam .Tingkat kan kewaspadaan ,terhadap segala kegiatan nya di sini dan jangan biarkan paham ini berkembaNG .

benny abdussalam - Rabu, 14 November, 2012

memang akan terjadi bercarai berai gara gara ideologi wahabi, ya gak bisa kita tahan wong yang ikut orang yang baru tahu agama terus disusupi langsung masuk dan fanatik padanya jumlahnya dah banyak

13. edy - Selasa, 23 Juli, 2013

di masjid ku wahabi malah sdh jadi khotib jum at, selalu mengatasnamakan tauhid ,kembali ke qur an dan hadits ,suka mencela, ngritik yasinan tahlilan sebagai amalan bid ah (calon penghuni neraka ? katanya),baca Qur an n tahlil sesat???? kenapa kok tidak dilarang kaya PKI ???

14. rifki - Rabu, 7 Agustus, 2013

Islam itu agama bukan golongan…jika ada sesuatu hal yg berbeda maka kembalikan ke Al Qur’an dan Hadits…jika sesuai ikutilah jika tidak luruskan..

15. matius slamet - Senin, 7 April, 2014

Sy bkn muslimin namun ikut prihatin dg banyaknya aliran islam yg saling bermusuhan. Seandainya smua bettujuan islam melksanakan rahmat il alamin tentu dunia akan ebih baik daripada sekarang


Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 213 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: