jump to navigation

Di Balik Kekisruhan Pemilu Iran Kamis, 18 Juni, 2009

Posted by Quito Riantori in Iran Vs Thaghut.
trackback

cinta-ahmadinejad

Oleh Dina Y. Sulaeman

Sejak hasil penghitungan suara pemilu pilpres Iran mulai menunjukkan tren ke arah kemenangan Ahmadinejad, media-media Barat sudah bersuara serempak, melaporkan kecurigaan adanya kecurangan. Dari AS, Wapres Joe Biden dan Menlu Hillary Clinton ikut mencurigai hasil pemilu Iran.

Sementara Obama, yang sebelum pemilu terlanjur menyampaikan statemen ‘akan mengulurkan tangan persahabatan kepada Iran siapapun yang terpilih sebagai presiden’ mengeluarkan pernyataan empatik mengomentari berbagai kerusuhan yang terjadi di Iran, “Biarkan bangsa Iran menentukan sendiri siapa pemimpin mereka” dan “Bangsa Iran merasa dikhianati”.

Dari Uni Eropa, keluar pernyataan, “Pemerintah Iran harus memperlakukan para demonstran dengan penuh penghormatan.”

Dari Perancis, Sarkozy menyatakan, aksi protes pantas terjadi karena besarnya kecurangan. Menlunya, Bernard Kouchner menyatakan “perlunya dilakukan investigasi atas pemilu Iran”. Sarkozy dan Kouchner pura-pura lupa, setelah pilpres Prancis Mei 2007, juga terjadi kerusuhan besar-besaran yang dilakukan kaum muda negeri itu memprotes terpilihnya Sarkozy.

Saat itu, sekitar 700 mobil dan sejumlah gedung pemerintah yang dirusak demonstran. Tentu saja, ada banyak pendemo yang ditahan polisi Prancis. Rupanya, kalau demo itu terjadi di Iran, penilaian harus berbeda.

Dua hari setelah pemilu (14 Juni) Associated Press merilis berita “AS menolak klaim kemenangan Ahmadinejad” dan mengutip pernyataan Menlu Hillary yang menuduh adanya kecurangan dalam pemilu. Darimana Hillary tahu ada kecurangan?

Bukankah kata Obama, “We weren’t on the ground, we did not have observers there, we did not have international observers on hand, so I can’t state definitively one way or another, what happened.” (Kami tidak di lokasi, kami tidak punya pengawas di sana, kami tidak punya pengawas internasional, jadi saya tidak bisa menyampaikan suatu pernyataan apapun mengenai apa yang terjadi di sana.)

Apapun juga, yang jelas, para pemimpin dunia Barat dan media-media mainstream sedang mengumandangkan sebuah koor, paduan suara, uyang berisi tuduhan kecurangan pemilu Iran dan mendukung aksi demonstrasi yang mereka sebut ‘sedang memperjuangan demokrasi’.
Hingga saat ini, saya mencatat ada beberapa fakta penting yang (sengaja) tak tercatat (dan tak dibahas) oleh media Barat:

1. Kerusuhan terjadi hanya di Teheran dan dilakukan oleh para pemuda. Mereka melakukan aksi-aksi anarkhis, merusak gedung-gedung. Apa yang musti dilakukan polisi menghadapi aksi seperti ini? Diam saja? Apa kalau polisi Prancis boleh menangkapi demonstran yang memrotes Sarkozy, polisi Iran tak boleh? Lalu, kalau benar Mousavi didukung seluruh rakyat Iran (bukan hanya Teheran), kemana mereka yang di kota-kota lain?

2. Para pendukung Ahmadinejad juga melakukan demo, dengan jumlah massa yang lebih besar (lebih dari 6000 orang), namun diabaikan dengan alasan “Itu massa yang didatangkan secara paksa, dinaikkan ke bis-bis untuk datang ke lokasi demonstrasi”. Orang pernah tinggal di Iran akan tahu, orang-orang Iran sangat ekspresif dan merdeka. Mau dipaksa naik ke bis untuk ikut sebuah demo yang diatur pemerintah? Mau diiming-imingi kaos dan uang makan (kayak demo-demo bayaran di Indonesia)? Sama sekali buka tipe watak Iran.

3. Penghitungan dilakukan secara resmi oleh KPU, diawasi oleh saksi-saksi tiap kandidat, dan diliput televisi. Pukul 1 dini hari, KPU Iran sudah merilis penghitungan suara sementara: Ahmadinejad meraih 7 juta suara dan Mousavi meraih 2 juta suara. Satu jam setelahnya, pengumuman kedua menyebut Ahmadinejad meraih 10 juta suara sementara Mousavi mendapat tiga juta.
Menyaksikan tren perolehan suara sementara Ahmdinejad yang terus naik secara konstan, Mousavi segera melakukan konferensi pers dan menuduh, “Hasil pemilihan umum presiden ke-10 sangat mengejutkan. Rakyat yang ikut dalam antrian panjang mengetahui kepada siapa mereka memilih.

Rakyat dengan penuh keheranan tidak percaya akan sulapan anggota KPU dan Radio dan Televisi Iran. Masyarakat ingin tahu bagaimana dan oleh siapa rencana besar ini dilakukan. Saya menyatakan protes keras atas proses yang ada mengenai kecurangan transparan pemilu dan memperingatkan bahwa saya tidak akan menerima kondisi berbahaya ini. Hasil yang ada bukti dari ketidakamanahan KPU dan kami melihat yang ada adalah semakin goyahnya tonggak-tonggak Republik Islam Iran dan pemerintah pembohong dan penindas…”
Pernyataan Mousavi bisa diungkapkan dengan kalimat sederhana ini, “Loh, kok suaraku sedikit ya? Pasti ada kecurangan nih!” Naif sekali bukan? Bayangkan, bila kemarin PKS yang cuma dapat 7% suara berkata demikian, pasti ditertawakan. Tapi, ketika kemudian partai-partai memberikan data (beberapa hari usai pemilu) tentang kecurangan, saksi-saksi diajukan, nah, baru bisa tuduhan kecurangan itu diterima dan diusut.
Sikap Mousavi yang ditunjukkan hanya dua jam setelah pengumuman persis seperti anak kecil yang ngamuk: dia yakin akan diberi permen 100 oleh teman-temannya, tak tahunya, hanya 1 permen yang didapat.

Tapi yang lebih aneh lagi, dalam konferensi pers itu pula (yang tak memberi kesempatan wartawan untuk bertanya), Mousavi sudah sesumbar, dirinya meraih suara 54%. Kapan dia menghitung? Lembaga quick count ala Indonesia tak ada di Iran. Untuk itu ia mengatakan kepada para pendukungnya agar segera menyiapkan pesta kemenangan keesokan harinya. Loh, katanya tadi sudah terjadi kecurangan? Gimana sih?!

4. Media Barat mencitrakan Mousavi sebagai tokoh reformis. Dia menjanjikan keterbukaan hubungan dengan Barat. Paradigmanya, kerjasama politik-ekonomi dengan Barat akan memajukan perekonomian Iran. Dan karena itu pula Barat memihak Mousavi dan menyebutnya ‘reformis’.

Masalahnya, banyak yang tidak tahu bahwa dalam Debat Capres melawan Ahmadinejad , Mousavi melakukan kesalahan besar. Dia tidak mampu mencitrakan dirinya reformis. Dia gagap, bingung. Di satu sisi dia menyebut diri reformis, di sisi lain menyatakan ‘tetap memegang prinsip negara’ (prinsip negara Iran adalan wilayatul faqih, kekuasaan para ulama). Artinya, dia bingung, mau reformis, atau mau konservatif.

Lebih parah lagi, saat Ahmadinejad menyudutkannya pada isu-isu yang sudah jadi rahasia umum rakyat Iran, bahwa Rafsanjani adalah ulama kaya yang mengeruk uang rakyat (wallahu’alam benar tidaknya), Mousavi melakukan blunder: dia membela Rafsanjani! Orang-orang Iran yang benci Rafsanjani datang dari dua kubu, konservatif maupun reformis. Saking banyaknya yang benci pada Rafsanjani, simpati kepada Mousavi langsung turun setelah dia membela Rafsanjani.

5. Di Iran tak ada lembaga survey ala LSI di Indonesia, yang bisa dimanfaatkan untuk menggalang suara. Kalau Mousavi sesumbar punya banyak dukungan, tak ada data yang valid. Data dari peneliti Barat (yang didanai Rockefeller, dirilis oleh Washington Post) justru menunjukkan sebaliknya: di Provinsi Azerbaijan (kampung halaman Mousavi) pemilih Ahmadinejad dan Mousavi adalah dua banding satu.

Survey tersebut juga menemukan, pendukung Mousavi adalah kalangan universitas dan kelompok ekonomi elit. Jadi, kemenangan Ahmadinejad sama sekali tidak mengherankan, karena pemilih Iran kebanyakan bukan orang universitas dan bukan orang kaya. Yang mengherankan justru Mousavi: ge-er, merasa memiliki banyak pendukung.

Penutup

Robert Dreyfuss dalam artikelnya di The Nation, mengatakan ada 3 test bagi pidato Obama yang menyatakan akan berbaik-baik dengan Dunia Islam. Pertama, pemilu Lebanon. Bila yang menang kubu pro-Barat, Obama aman. Dia bisa berbaik-baik dengan Lebanon.

Tapi bila yang menang Hizbullah, posisi Obama akan sulit. “Untung”-nya, yang menang adalah Kubu 14 Maret (pro Barat). Kedua, pemilu Iran. Keberanian Obama mengulurkan tangan ke Iran agaknya karena para konsultan politiknya secara keliru memprediksi kemenangan Mousavi.

Kita lihat nanti, apa sikap Obama. Apa dia akan menepati janjinya dalam pidato Kairo atau tidak, mengingat yang menang adalah Ahmadinejad yang tak mau kompromi soal nuklir dan Israel. Ketiga, apa ya, tak perlu dibahas di sini, toh topiknya tentang Iran:)

_________________________

*Dina Y. Sulaeman

Penulis, 8 thn pernah tinggal di Iran dan bekerja di Islamic Rep of Iran Broadcasting

Blog Dina Y Sulaeman :

http://dinasulaeman.wordpress.com/2009/06/17/di-balik-kekisruhan-pemilu-iran/

Iklan

Komentar»

1. ad - Kamis, 18 Juni, 2009

itulah dunia, fitnah dg mudahnya menyebar keman-mana….
mousavi itu whb kali yaaa…? begitu teganya….
kalau kalah ya kalah……

2. fajar idris - Jumat, 19 Juni, 2009

sepokat banget… dgn begini sebenarnya lebih baik… Allah memperlihatkan siapa sebenarnya Musuh-musuh Dalam Selimut, ngaku sodara tapi nusuk dari belakang…. Allahu akbar… Ahmadinejad walaupun aku bukan warga negara Iran, aku adlah pendukung setiamu…. jika kau di Indonesia kau khan ku Contreng…

3. Andy - Sabtu, 20 Juni, 2009

ahmadinejad menang he winner… good to ahmadinejad.. I Love You… We Love To ahmadinejad,,, for Iran people … Ahmadinejjad is the best your prisident. assalamualuakum to iran people…

4. Gugus - Senin, 22 Juni, 2009

Banyak media memberitakan bagaimana kesehariannya waktu jadi presiden, gimana rakyat biasa nggak mau milih dia lagi?

5. doddy - Rabu, 24 Juni, 2009

presiden miskin, pemimpin spiritual miskin, masih aja di cari2 kesalahan. Itu di iran. gimana neh Indonesia. Yg pimpinannya punya tabungan dollar dan harta milyaran rupiah?masyarakat diam aj. siapa yg sakit?

6. Rizal - Jumat, 26 Juni, 2009

Dalam jangka panjang wewenang institusi Rahbar secara perlahan-lahan akan dipreteli shg tidak lagi menjadi institusi yg menentukan negara. Kalau sudah begitu maka Iran secara perlahan akan dikuasai oleh kelompok yg tdk lagi menjadikan Islam sbg dasar/konstitusi negara.
Kalau sdh begitu Iran tdk lagi menjadi ancaman bagi Barat/Amerika dan Zionis. Iran tanpa sitem wilayah al faqih hanya akan menjadi negara spt Mesir atau Saudi yg selalu “sumuhun dawuh” kpd Amerika.

7. epin - Sabtu, 27 Juni, 2009

Iran vs Sekutu, tunggu aja babak barunya…..

8. ADE - Sabtu, 27 Juni, 2009

NUMPANG NGOPY YA, INSYA ALLAH GUA CANTUMIN SUMBERNYA…GUE DUKUNG AHMADINEJAD.
GABUNG DI GRUP PENDUKUNG BELIAU DI FACEBOOK Y, INI LINK NYA :
http://www.facebook.com/inbox/readmessage.php?t=1165660907381&f=1&e=-12#/group.php?gid=120325366250&ref=mf

9. pauzi - Minggu, 12 Desember, 2010

maju terus pak ahmadinejat jadi kan bangsa amerika menjadi bangsa yang paling malu atas kebodoh2an yang mereka berikan kepada bangsa MU.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: