jump to navigation

Hadis al-Ghadir Selasa, 1 September, 2009

Posted by Quito Riantori in All About Ahlul Bayt.
trackback

ghadir_khum3

Hadis Al-Ghadir adalah hadis yang disampaikan oleh Rasulullah saw di Ghadir Khum, suatu tempat antara Mekkah dan Madinah, sesudah haji wada’. Hadis ini disampaikan di depan kurang lebih 150.000 sahabat, di bawah terik matahari yang sangat panas, sambil memegang tangan Imam Ali bin Abi Thalib (sa). Hadis Al-Ghadir adalah hadis yang paling mutawatir dari semua hadis, tidak ada satupun hadis Nabi saw yang melebihi kemutawatiran hadis Al-Ghadir. Karena tidak satu pun hadis Nabi saw yang lain yang disaksikan dan didengarkan oleh puluhan ribu sahabat.
Redaksi hadis ini juga bermacam-macam, antara lain:
Di Ghadir Khum,  Rasulullah saw bersabda:
من كنت مولاه فعـلي مولاه، اللهمّ وال من والاه وعاد من عاداه

“Barangsiapa yang menjadikan aku pemimpinnya, maka Ali adalah pemimpinnya. Ya Allah, tolonglah orang yang menolongnya, dan musuhi orang yang memusuhinya.” Dalam Redaksi yang disebutkan:
من كنت مولاه فإنّ عليّاً مولاه، اللهمّ عاد من عاداه ووال من والاه

“Barangsiapa yang menjadikan aku pemimpinnya, maka sesungguhnya Ali adalah pemimpinnya. Ya Allah, musuhi orang yang memusuhinya, dan tolonglah orang yang menolongnya.”

Zaid bin Arqam juga mengatakan bahwa Rasulullah saw:
“Sesungguhnya Allah adalah pemimpinku dan aku adalah pemimpin setiap mukmin.”
Kemudian beliau memegang tangan Ali seraya bersabda:
من كنت وليّه فهذا وليّه، اللهمّ وال من والاه وعاد من عاداه

“Barangsiapa yang menjadikan aku sebagai pemimpinnya, maka ini (Ali) adalah pemimpinnya. Ya Allah, tolonglah orang yang menolongnya, dan musuhi orang yang memusuhinya.” Dalam redaksi yang lain disebutkan:
من كنت مولاه فهذا عليّ مولاه

“Barangsiapa yang menjadikan aku mawlanya, maka ini Ali adalah mawlanya.”

Dalam riwayat yang lain disebutkan bahwa orang yang pertama kali mengucapkan “Ucapan selamat” kepada Ali bin Abi Thalib (sa) di Ghadir Khum adalah Umar bin Khaththab, dengan mengatakan:
بخ بخ لك يابن ابي طالب قد اصبحت مولاي و مولا كل مؤمن و مؤمنة

Selamat, selamat atasmu wahai putera Abu Thalib, engkau telah menjadi pemimpinku dan pemimpin semua mukmin dan mukminah.

Hadis Al-Ghadir dengan segala macam redaksinya terdapat dalam kitab:
1. Shahih Muslim, jilid 4/1873, Dar Fikr, Bairut.
2. Shahih Tirmidzi, jilid 5, halaman 297, hadis ke 3797.
3. Sunan Ibnu Majah, jilid 1, halaman 45, hadis ke 121.
4. Musnad Ahmad jilid 5, halaman 501, hadis ke18838, halaman 498, no: 18815, cet Bairut.
5. Musnad Ahmad, jilid 4, halaman 368 dan 372.
6. Musnad Ahmad bin Hamnbal, jilid 1, halaman 88, cet.pertama; jilid 2, halaman 672, dengan sanad yang shahih; jilid 4, halaman 372. cet. Pertama.
7. Khashaish Amirul mu’minin (as), halaman 96, cet Kuwait 1406 H.
8. Fadhilah ash-Shahabah, halaman 15, Dar kutub ilmiyah, Bairut.
9. Mustadrak Al-Hakim, jilid 3, halaman 533, Dar fikr, Bairut 1398 H.
10. Majma’ az-Zawaid, jilid 9, halaman 104-105, Dar kitab Al-Arabi, Bairut 1402 H.
11. Tarjamah Al-Imam Ali bin Abi Thalib, dalam Tarikh Damsyiq, oleh Ibnu Asakir Asy-Syafi’I, jilid 1, halaman 213, hadis ke: 271,277,278,279,281,460,461 dan 465; jilid 2, halaman 14, hadis ke: 509,510,519,520,524,525,529,530,531,533,534,536,537,538,540,541,542,551,554,555,556,557,563,564,574,575,577,578,579 dan 587,cet. Pertama, Bairut.
12. Majma’uz Zawaid, oleh Al-Haitsami Asy-Syafi’I, jilid 9, halaman: 103,105,106,107 dan 108.
13. Kanzul ‘Ummal jilid 15, halaman: 91,92,120,135,143,147 dan 150, cetakan. Kedua.
14. Khashaish Amirul Mu’minin, oleh An-Nasa’I Asy-Syafi’I, halaman 94,95 dan 50, cet. Al-Haidariyah.
15. Al-Mustadrak Al-Hakim, jilid 3, halaman 110.
16. Hilyatul Awliya’, oleh Abu Na’Imam Muhammad Al-Baqir (as), jilid 5, halaman 26.
17. Usdul Ghabah, oleh Ibnu Atsir, jilid 5, halaman 369; jilid3, halaman 274; jilid 5, halaman 208.
18. Jami’ul Ushul, oleh Ibnu Atsir, jilid 9, halaman 468.
19. Al-Manaqib, oleh Al-Khawarizmi Al-Hanafi, halaman 79,94 dan 95.
20. Ad-Durrul Mantsur, oleh As-Suyuthi, jilid 5, halaman 182.
21. Nizham Durar As-Samthin, oleh Az-Zarnadi Al-Hanafi, halaman 112.
22. Manaqib Ali bin Abi Thalib, oleh Ibnu Al-Maghazili Asy-Syafi’I, halaman 19, hadis ke: 24,23,30,31,32,34 dan 36.
23. Al-Hawi, oleh As-Suyuthi, jilid 1, halaman 122.
24. Al-jarh wat-Ta’dil, oleh Abi Hatim, jilid 4, halaman 431, cet. Haidar Abad.
25. Yanabi’ul Mawaddah, oleh Al-Qundusi Al-Hanafi, halaman: 31,33,36,37,38,181,187,274.
26. Dzakhairul ‘Uqba, halaman 67.
27. Al-Ishabah, jilid 1, halaman 305,372 dan 567; jilid 2, halaman 257,382,408 dan 509; jilid 3, halaman 542; jilid 4, halaman 80.
28. Al-Aghani, oleh Abil Farj Al-Isfahan, jilid 8, halaman 307.
29. Tarikh Al-Khulafa’, oleh As-Suyuthi Asy-Syafi’I, halaman 169, cet. As-Sa’adah, Mesir; halaman 65, cet Al-Maimaniyah, Mesir.
30. Mashabih As-Sunnah, oleh Al-Baghawi Asy-Syafi’i, jilid 2, halaman 275.
31. Kifayah Ath-Thalib, oleh Al-Kanji Asy-Syafi’I, halaman: 58,60,62 dan 286, cet. Al-Ghira.
32. Al-Imamah was Siyasah, oleh Ibnu Qataibah, jilid 1, halaman 101.
33. Syawahidut Tanzil, oleh Al-Haskani Al-Hanafi, jilid 1, halaman 157, hadis ke: 210,212 dan 213.
34. Sirr Al-‘Alamin, oleh Al-Ghazali, halaman 21.
35. Misykat Al-Mashabih, oleh Al-Umari, jilid 3, halaman 243.
36. Ar-Riyadh An-Nadharah, jilid 2, halaman 222,223 dan 224.
37. At-Tarikh Al-Kabir, oleh Al-Bukhari, jilid 1, halaman 375, cet. Turki.
38. Faraid As-Samthin, jilid 1, halaman 63 dan 66.
39. Ihqaqul Haqq, jilid 6, halaman 228.
40. Al-Bidayah wan-Nihayah, jilid 5, halaman: 211,212,213 dan 214; jilid 7, halaman: 338,348,448 dan 334.
41. Al-Manaqib, oleh Abdullah Asy-Syafi’I, halaman 106.
42. Wafaul Wafa’, oleh Abdullah Asy-Syafi’I, halaman 106.
43. Miftahun Naja, oleh Al-Badkhasyi, halaman 58.
44. Taysirul Wushul, oleh Ibnu Ar-Rabi,, jilid 2, halaman 147.
45. Tarikh Baghdad, oleh Al-Khatib Al-Baghadi, jilid 8, halaman 290.
46. Al-Kina wal- Asma’, oleh Ad-Dawlabi, jilid 1, halaman 160, cet. Haidar Abad.
47. Nizham An-Nazhirin, halaman 39.
48. Al-Jarh wat-Ta’dil, oleh Ibnu Mundzir, jilid 4, halaman 431.
49. Asy-Syadzarat Adz-dzahabiyah, halaman 54.
50. Akhbar Ad-Duwal, oleh Al-Qurmani, halaman 102.
51. Dzakhair Al-Mawarits, oleh An-Nabilis, jilid 1, halaman 213.
52. Kunuzul Haqaiq, oleh Al-Mannawi, huruf Mim, cet. Bulaq.
53. Arjah Al-Mathalib, oleh Syaikh Abidillah Al-Hanafi, halaman: 564,568,570,471,448,581,36 dan 579.
54. Muntakhab min shahih Bukhari wa Muslim, oleh Muhammad bin Utsman Al-Baghdadi, halaman 217.
55. Fathul Bayan, oleh Haasan Khan Al-Hanafi, jilid 7, halaman 251, cet, Bulaq
56. Al-Arba’in, oleh Ibnu Abil Fawaris, halaman 39.
57. Al-I’tiqad ‘Ala Madzhab As-Salaf, oleh Al-Baihaqi, halaman 182.
58. Al-Mu’tashar minal Mukhtashar, jilid 2, halaman 332, cet. Haidar Abad.
59. MawdhihAwhamil Jam’I Wat-Tafriq, oleh Al-Khatib Al-Baghdadi, jilid 1, halaman 91.
60. At-Tahdzib, oleh Ibnu Hajar Al-‘Asqalani Asy-Syafi’I, jilid 1, halaman 337.
61. Al-Bayan Wat-Ta’rif, oleh Ibnu Hamzah, jilid 2, halaman 230.
62. Al-Adhdad, halaman 25 dan 180.
63. Al-‘Utsmaniyah, oleh Al-Jahizh, halaman 134 dan 144.
64. Mukhtalib Al-Ahadist, oleh Ibnu Qutaibah, halaman 52.
65. An-Nihayah, oleh Ibnu Atsir Al-Jazari, jilid 4, halaman 346, cet. Al-Muniriyah, Mesir.
66. Ar-Riyadh An-Nadharah, oleh Muhibuddin Ath-Thabari Asy-Syafi’i, jilid 2, halaman 244, cet. Al-Kaniji, Mesir.
67. Duwal Al-Islam, jilid 1, halaman 20.
68. Tadzkirah Al-Huffazh, oleh Adz-Dzahabi, jilid 1, halaman 10.
69. Al-Mawaqif, oleh Al-Iji, jilid 2, halaman 611.
70. Syarah Al-Maqashid, oleh At-Taftajani, jilid 2, halaman 219.
71. Muntakhab Kanzul ‘Ummal (catatan pinggir) Musnad Ahmad, jilid 5, halaman 30.
72. Faydhul Qadir, oleh Al-Mannawi Asy-Syafi’I, jilid 1, halaman 57.
73. Atsna Al-Mathalib fi Ahadits Mukhtalif Al-Maratib, halaman 221.
74. Ar-Rawdh Al-Azhar, oleh Al-Qandar Al-Hindi, halaman 94.
75. Al-Jami’ Ash-Shaghir, oleh As-Suyuthi, hadis ke 900.
76. Al-Mu’jam Al-Kabir, oleh Ath-Thabrani, jilid 1, halaman 149 dan 205.
77. Al-Fadhail, oleh Ahmad bin Hambal, hadis ke: 91,822 dan 139.
78. Al-Kamil, oleh Ibnu ‘Adi, jilid 2, halaman 20.
79. Asy-Syaraf Al-Muabbad Li-Ali Muhammad, oleh An-Nabhani Al-Bairuti, halaman 111.
80. Maqashid Ath-Thalib, oleh Al-Barzanji, halaman 11.
81. Al-Fathu Ar-Rabbani, jilid 21, halaman 312.

____________

From : Huda Salman Facebook

Komentar»

1. ahmad - Kamis, 3 September, 2009

assalamualayk…mas qitori,aku mau nanya. di setiap akhir dr nama sayyidina ali sll di bri tulisan (as/sa) apakah ini berarti alaihissalam ato solla alaih? kalo memang benar,apkah doa ini tdk berlebihan mengingat doa2 itu di peruntukkan utk para nabi sedang sayyidina ali hanya seorng sahabat yg biasanya hanya memakai doa rodhiyallohu anh? mohon penjelasannya!

2. ahmad - Kamis, 3 September, 2009

assalamualayk…mas qitori,aku mau nanya. di setiap akhir dr nama sayyidina ali sll di bri tulisan (as/sa) apakah ini berarti alaihissalam ato solla alaih? kalo memang benar,apkah doa ini tdk berlebihan mengingat doa2 itu di peruntukkan utk para nabi sedang sayyidina ali hanya seorng sahabat yg biasanya hanya memakai doa rodhiyallohu anh? mohon penjelasannya! wassalam…

Quito Riantori - Jumat, 4 September, 2009

@ahmad
as = ‘alaihi salam, artinya salam atasnya, lalu bagaimana dengan ‘alaykum salam = salam atas kalian?
Trims

Ito

miftah - Rabu, 23 September, 2009

pendukung imam ali as ya mas?

3. tebas - Kamis, 10 September, 2009

Mas Qitori,
Muhammad SAWW singkatan dari apa?
Maklum saya biasa pakai Muhammad SAW.
Apa kelebihan penyebutan gelar tsb?
Terima kasih atas jawabannya.

Quito Riantori - Jumat, 11 September, 2009

SAWW = Sholallahu ‘alayhi wa alihi wa salam. Pada Sholawat ini, keluarga Nabi (Ahlul Bayt) diikut sertakan. Di dalam sebuah hadis disebitkan bahwa sholawat tanpa kata WA ALIHI, sholawat kita batrok atau tertolak.
Terima kasih juga atas kunjungannya.
Salam

4. DodyKurniawan - Kamis, 22 Oktober, 2009

Riwayat2 yang ada dalam kitab sunni tersebut tidak menyebutkan secara tegas bahwa wasiat khalifah dan imamah harus ada ditangan ALi ra dan tidak sah berada di tangan abu bakar ra,,

coba bandingkan dengan yang ini mas…

وأخرج أحمد والبيهقي في دلائل النبوة بسند حسن عن عمرو بن سفيان قال لما ظهر علي يوم الجمل قال أيها الناس إن رسول الله صلى الله عليه وسلم لم يعهد إلينا في هذه الإمارة شيئاً حتى رأينا من الرأي أن نستخلف أبا بكر فأقام واستقام حتى مضى لسبيله ثم أن أبا بكر رأى من الرأي أن يستخلف عمر فأقام واستقام حتى ضرب الدين بجرانه ثم إن أقواماً طلبوا الدنيا فكانت أمور يقضي الله فيها

Imam AHmad, dan Imam Baihaqi dalam kitab Dalaail an Nubuwwah dengan sanad yang HASAN dari Amr bin Sufyan dia berkata, ketika ALi memenangkan Perang Jamal, dia berkata,”Wahai manusia, sesungguhnya kami dahulu tidak menunjuk seorang pun dalam masalah kepemimpinan (khalifah) kami sepakat untuk mengangkat Abu Bakar sebagai Khalifah pengganti rasulullah. Dia menunaikan kekhilafan itu dengan jujur dan sangat baik. Kemudian ABu Bakar menunjuk Umar sebagai penggantinya. Lalu Umar menunaikan khilafah itu dengan sangat jujur dan sangat baik dalam agamanya. Namun kemudian banyak orang yang mencari dunia, maka mulai dari situlah mulai muncul berbagai masalah yang Allah tentukan.”

(Tarikhul Khulafa – Imam Suyuthi, 1/1)

Surat ALi Kepada Muawiyah :
“Sesungguhnya orang yang telah membaiat ABu Bakar, Umar dan Utsman telah membaiat kepada saya, atas dasar yang sama dimana mereka membaiat kepada mereka (abu bakar, umar dan utsman).”
(Nahjuh balaghah, surat ke enam)

قال البزار في مسنده: حدثنا عبد الله بن وضاح الكوفي حدثنا يحيى بن اليماني حدثنا إسرائيل عن أبي اليقظان عن أبي وائل عن حذيفة قال: قالوا: يا رسول الله ألا تستخلف علينا قال: ” إني إن أستخلف عليكم فتعصون خليفتي ينزل عليكم العذاب ” أخرجه الحاكم في المستدرك وأبو اليقظان ضعيف.
وأخرج الشيخان عن عمر أنه قال حين طعن: ” إن أستخلف فقد استخلف من هو خير مني – يعني أبا بكر – وإن أترككم فقد ترككم من هو خير مني ” يعني رسول الله صلى الله عليه وسلم وأخرج أحمد والبيهقي في دلائل النبوة بسند حسن عن عمرو بن سفيان قال لما ظهر علي يوم الجمل قال أيها الناس إن رسول الله صلى الله عليه وسلم لم يعهد إلينا في هذه الإمارة شيئاً حتى رأينا من الرأي أن نستخلف أبا بكر فأقام واستقام حتى مضى لسبيله ثم أن أبا بكر رأى من الرأي أن يستخلف عمر فأقام واستقام حتى ضرب الدين بجرانه ثم إن أقواماً طلبوا الدنيا فكانت أمور يقضي الله فيها.

Al Bazzar dalam musnadnya berkata, Abdullah bin Waddhah al kufi berkata kepada kami, yahya bin al Yamani berkata kepada kami, Israil berkata kepada kami dari Abi AL Yaqzhan dari Abi wail dari Hudzaifah, dia berkata,”Para shahabat bertanya kepada rasulullah,”wahai rasulullah, tidakkah engkau menunjuk pengganti yang memimpin kami sepeninggalmu?”
Rasululllah saw berkata,”Sesungguhnya jika aku menunjuk penggantiku aku khawatir kalian akan menentang penggantiku itu dan ALlah akan menurunkan azab atas kalian.”
(HR al Hakim dalam al Mustadrak, tetapi Abu Al yaqzhan haditsnya lemah)

Imam Bukhari dan Muslim meriwayatkan dari Umar bin khatthab bahwa ketika dia berada di atas pembaringannya setelah ditusuk Abu Lu’luah, dia berkata,”Jika saya menentukan penggantiku, maka telah ada orang yang lebih baik dari aku yang melakukan itu (maksudnya Abu Bakar). Dan jika aku tidak menentukan penggantiku, maka itu pun telah dilakukan oleh orang yang lebih baik dari diriku (maksudnya Rasulullah).”
(tarikhul khulafa 1/1)

hadits shahih di atas menegaskan bahwa rasulullah tidak mewasiatkan siapa penggantinya…akan banyak sekali hadit2 yang menyebutkan demikian, ringkasnya soal wasiat tersebut memang tidak ada..

عليكم بسنتي وسنة الخلفاء الراشدين المهديين من بعدي ” أخرجه الحاكم من حديث العرباض بن سارية وكقوله صلى الله عليه وسلم ” اقتدوا باللذين من بعدي أبي بكر وعمر

rasulullah saw bersabda ”
“hendaklah kalian mengikuti sunnahku dan sunnah para khulafaurrasyidin yang mendapatkan petunjuk.”
(HR al Hakim dari al Irbath bin Sariyah)
dan sebagaimana sabdanya :
“Ikutilah jejak langkah dua orang setelah wafatku, Abu Bakar dan Umar.”

والحديث المذكور أخرجه ابن حبان قال: حدثنا أبو يعلى حدثنا يحيى الجماني حدثنا حشرج عن سعيد بن جمهان عن سفينة لما بنى رسول الله صلى الله عليه وسلم المسجد وضع في النباء حجراً وقال لأبي بكر ضع حجرك إلى جنب حجري ثم قال لعمر ضع حجرك إلى جنب حجر أبي بكر ثم قال لعثمان ضع حجرك إلى جنب حجر عمر ثم قال هؤلاء الخلفاء بعدي قال أبو زرعة إسناده لا بأس به وقد أخرجه الحاكم في المستدرك وصححه البيهقي في الدلائل وغيرهما.

Hadits yang disebutkan di atas diriwayatkan oleh IBnu Hibban. Dia berkata, telah berkata kepada kami Abu Ya’la, telah berkata kepada kami Yahya al yamani, telah berkata kepada kami Hasyraj dari Said bin Jamhan dari Safinah dia berkata, tatkala rasulullah saw membangun masjid, beliau meletakkan satu bata dalam bangunan masjid itu. Beliau berkata kepada Abu Bakar,”Letakkan batumu disamping batuku tadi. Kemudian beliau berkata kepada Umar, “letakkan batumu di samping batu Abu Bakar,’ Selanjutnya beliau berkata kepada Utsman, “Letakkan batumu disamping Umar.”
Kemudian Rasulullah saw berkata,”Mereka adalah para khalifah setelah aku.”

(Abu Zur’ah berkata Hadist ini shahih, tidak ada perawi yang tercela. Hadits ini juga diriwayatkan oleh Al Hakim dalam Kitabnya al Mustadrak, yang dishahihkan oleh Imam Baihaqi dalam ad Dalail)
– Tarikhul Khulafa – Imam Suyuthi 3/1

فصل في نبذ من حلمه وتواضعه

وأخرج أبو نعيم وغيره عن عبد الرحمن الأصبهاني قال جاء الحسن ابن علي إلى أبي بكر وهو على منبر رسول الله صلى الله عليه وآله وسلم فقال: انزل عن مجلس أبي فقال صدقت إنه مجلس أبيك وأجلسه في حجره وبكى فقال علي: والله ما هذا عن أمري فقال: صدقت والله ما أتهمك.

Tentang Kesabaran dan Kerendahhatian Abu Bakar ra :

Abu Nu’aim meriwayatkan dari Abdurrahman al Ashbahani, dia berkata, Al Hasan bin Ali datang menemui Abu Bakar ra yang saat itu berada di mimbar Rasulullah, dia berkata,”Turunlah kau dari mimbar ayahku.”
ABu Bakar ra berkata,”Kau benar, sesungguhnya ini adalah majelis ayahmu, dan saya duduk di tempatnya, Abu Bakar kemudian menangis.
ALi ra berkata,”Demi Allah, ini bukanlah pendapatku”. Abu Bakar berkata, “Kau benar, dan kami tidak pernah menuduhmu.”
(tarikhul khulafa, Imam Suyuthi : 31/1)

قال الذهبي: وعند الرافضة أباطيل في أنه عهد إلى علي رضي الله عنه وقد قال هذيل بن شرحبيل: أكان أبو بكر يتأمر على علي وصي رسول الله صلى الله عليه وسلم وود أبو بكر أنه وجد عهداً من رسول الله صلى الله عليه وسلم فخزم أنفه بخزام أخرجه ابن سعد والبيهقي في الدلائل وأخرج ابن سعد عن الحسن قال: قال علي لما قبض رسول الله صلى الله عليه وسلم نظرنا في أمرنا فوجدنا النبي صلى الله عليه وسلم قد قدم أبا بكر في الصلاة فرضينا لدنيانا عمن رضى رسول الله صلى الله عليه وسلم عنه لديننا فقدمنا أبا بكر

Adz Dzahabi berkata :
“Ada kebatilan-kebatilan yang datang dari kalangan Syiah Rafidhah yang menyatakan bahwa Rasulullah mewasiatkan kepada Ali untuk menjadi penggantinya. Mengenai hal ini, Hudzail bin Syahrabil berkata, “Apakah dengan demikian Abu Bakar melakukan konspirasi persekongkolan dengan ALi ra, sebab Abu Bakar mengetahui tentang adanya wasiat itu kepada ALi, lalu dia menyumpal mulut ALi dengan tali kekang.”
(HR Ibnu Sa’ad dan al Baihaqi dalam Dalail)

Ibnu Sa’ad meriwayatkan dari AL Hasan, dia berkatam ALi ra berkata :
“Tatkala rasulullah wafat kita melihat bagaimana yang harus kita lakukan setelah meninggalnya rasulullah. Setelah kami memandang dengan seksama maka kami mendapatkan Rasulullah telah mengutamakan Abu Bakar untuk menjadi Imam Shalat sebagai penggantinya. Makanya kami rela menyerahkan urusan dunia kami kepada rasulullah sendiri rela menyerahkan urusan kami kepadanya. Lalu kami majukan Abu Bakar sebagai pengganti rasulullah”

(Tarikhul Khulafa (sejarah Khalifah2 Islam) – Imam Suyuthi (2/1)

Silahkan download kitab asli sunni di sini
Download kitab تاريخ الخلفاء – جلال الدين السيوطي Tarikhul Khulafa (sejarah Khalifah2 Islam) , Imam Suyuthi – (bahasa arab)

http://www.almeshkat.net/books/open.php?cat=12&book=497

sementara itu dulu pak,,,masih banyak sekali puluhan hadits shahih yang menyatakan sahnya khilafah abu bakar ra…
salam

Quito Riantori - Senin, 26 Oktober, 2009

@Dody Kurniawan
Insya Allah saya dengan senang hati utk adu argumen dngan Anda, dengan syarat Anda menjawab cukup satu pertanyaan saya dan jawaban Anda menentukan apakah saya bersedia atau tidak untuk beradu argumen dengan Anda. Pertanyaan saya : “Apakah menurut Anda sahabat Nabi itu maksum?” Tolong Anda jawab…Trims

5. ERRY - Minggu, 22 November, 2009

@ mas Quito
Mohon maaf saya ikut nimbrung ya mas..
Pasti jawababnya akan berkata TIDAK…dan TIDAK….krn yg maksum hanya manusia2 pilihan Allah SWT….Sudah jelas dan terang petunjukNYA di dalam Al Qur’an tentang manusia2 pilihanNYA…dan Ahlul Bayt Rosulullah SAWW (Imam Ali, Sayyidah Fatimah, Imam Hassan, Imam Hussein dan seluruh keturunannya yg suci termasuk pilihan ALLAH), (QS : Al Ahzab : 33).

“Allahumma shalli ala Muhammad wa ali Muhammad”

salam alykum…

Quito Riantori - Senin, 23 November, 2009

Wa’alaykum salam…

6. jen nugraha - Selasa, 15 Juni, 2010

assalamulaikum..

ikut nimbrung ni mas.. saya tau postingan ini sudah lama. kok diskusi di atas terputus…? boleh saya tau lanjutan penjelasan mas Quito..?

salam

7. 1syahadat - Rabu, 21 Juli, 2010

Mohon izin ikut nimbrung.
Jika Nabi saw mengatakan: “Barangsiapa yang menjadikan aku pemimpinnya, maka Ali adalah pemimpinnya” dengan berbagai redaksi, tidakkah berarti bahwa sesaat kemudian jama’ah sudah memiliki 2 pemimpin dalam waktu yg bersamaan. Bukan wakil atau orang kepercayaan. Bukan pula pewaris, karena tidak disebutkan “setelah aku”.
Mohon komentarnya?

Quito Riantori - Jumat, 23 Juli, 2010

1. Apakah Anda berpikir Nabi Saw berpikir seperti Anda ( dua pemimpin dalam satu waktu). Tolong dong jangan samakan otak Anda kerdil dengan otak Nabi Saw yang genius…
2. Lagi2 begini…iya pastilah maksud Nabi Saw adalah “setelah aku”, masak “sebelum aku”. Kok jadi o’on banget seh?
3. Hadis 2 tentang kepemimpinan “setelah aku” juga banyak kok. Coba deh buka & baca situs ini ya :
http://www.al-islam.org/ghadir/incident.htm

8. grandofvotes - Kamis, 16 Desember, 2010

Tidak ada yang salah bagi pengikut Ali, jg tidak ada yang salah bagi yang mengikuti sahabat Nabi yang lain seperti Abu Bakar (jelas konteksnya adalah dari segi Silsilah dalam Thariqat).
yang jelas ikutilah Imammu yg bisa menuntunmu menuju KehadiratNYA, yang bisa membimbingmu untuk bertemu denganNYA.
yang disayangkan adalah kenapa ada orang atau kelompok yang sangat anti dengan ahlul bayt dan anti dengan thariqat.

menurut saya ada 2 konteks siapa itu Ahlul Bayt yang Maksum, pertama adalah Keluarga Rasul seperti penulis katakan di blog ini, dan yg kedua adalah Pewaris IlmuNya, Ahli Silsilah, sebagai kelanjutan dari Nabi, kelanjutan dari pangkat Kenabian yg tidak ada lagi Nabi setelah Nabi Muhammad.
mengenai konteks pertama, saya masih meragukan apakah masih ada keturunan Nabi sampai skr ini, dan apakah mereka maksum. tapi saya benar2 yakin dengan konteks yang kedua.🙂

Masalah keyakinan adalah hak personal, dan saya sangat respect dengan orang2 yg menghormati Ahlul Bayt.

9. blu - Senin, 14 November, 2011

mantab artikelnya. saya sangat tercerahkan. terima kasih banyak


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: